FPI dan Landasan Dakwah Habib

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Husein Ja'far Al Hadar,
    Penulis

    Sejak awal masa Islam, Yaman menempati posisi penting di mata Nabi Muhammad. Karena itu, ketika Imam Ahmad al-Muhajir (820-924 Masehi) justru memilih berhijrah ke "kawasan kosong" (empty quarter), yang dulunya dikenal dengan nama Wadi Hadhramaut (lembah Hadhramaut, Yaman) yang tandus dan tak strategis itu, keputusan itu diyakini dan disebut-sebut mengandung sebuah rahasia (asrar) besar. Dan ternyata, memang dari sanalah salah satu arus dakwah Islam berbasis damai, cinta kasih, dan akulturatif bergerak ke kanan hingga Asia Tenggara (khususnya Indonesia). Ini berbeda dengan arus dakwah Islam ke kiri (sampai Andalusia, Eropa) yang cenderung bercorak perang, penaklukan, politis, dan melawan jejak sejarah dan budaya Yahudi-Kristen yang telah ada sebelumnya.

    Dakwah dari Hadhramaut itu dibawa oleh kalangan habaib (jamak dari kata habib), yakni keturunan Nabi Muhammad. Dari segi morfologi (sharf) saja, habib berarti "yang dicinta" (obyek-maf'ul) atau "yang mencinta" (subyek-fail). Sebab, cinta menjadi roh dakwah Islam yang dibawa para habib yang berbasis Thariqah 'Alawiyah, ajaran praktis tasawuf yang dipegang dan diajarkan secara turun-temurun oleh para habib, serta menjadi pedoman dakwah mereka.

    Ajaran cinta dan damai yang menjadi roh dakwah Islam para habib itu telah diteguhkan sejak awal oleh Faqih al-Muqaddam-pendiri  Thariqah 'Alawiyah-dengan simbolisasi upacara pematahan pedang di depan para pengikutnya sebagai bentuk ditinggalkannya metode kekerasan dalam dakwah Islam. Itulah yang kemudian menjadi landasan (platform) dakwah Islam kalangan habib hingga kini.

    Platform itu pun didasarkan pada sikap Sayyidina Ali yang dalam situasi tersulit sekalipun, yakni menghadapi brutalitas kekerasan kaum Khawarij, tetap konsisten pada jalur damai (tahkim). Itu pula yang diperlihatkan Faqih al-Muqaddam dan generasi awal para habib di Hadhramaut yang tetap pada jalur damai, meskipun menghadapi brutalitas kekerasan 'Ibadiyah (sekte Khawarij) ataupun kaum Qaramithah yang sangat kejam dan barbar. Rumus mereka, yakni amar ma'ruf dan nahi munkar, tak akan bisa tegak dan sukses tanpa jalur damai yang berbingkai rahmat dan cinta.  

    Sebagaimana dikemukakan pengamat seperti Mark Woodward (Arizona State University, penulis Islam in Java) dan Engseng Ho (Duke University, penulis The Graves of Tarim), platform dakwah para habib itu juga bersifat inklusif, sebagai pengejewantahan rahmat-Nya. Ini terlihat hingga kini, di mana para habib itu biasanya menerima murid tanpa melihat latar belakang atau kelas sosialnya: dari preman hingga kalangan pinggiran. Adapun naluri "kekerasan" yang mungkin ada pada mereka justru diarahkan oleh para habib itu kepada mujadalah dalam tradisi tasawuf, yakni pelumpuhan nafsu-nafsu rendah. Adapun dalam konteks politik, sesuai dengan platform, para habib itu biasanya cenderung menjaga jarak, walau juga tetap menjaga pengaruhnya sebatas untuk kepentingan (maslahat) dakwah dan umat.

    Itulah platform dakwah Islam para habib yang kian terasa absen di Front Pembela Islam (FPI). Platform itu sudah jelas secara konseptual dan teruji secara praktis dalam kondisi tersulit sekalipun. Dengan demikian, tak ada landasan untuk tak kembali pada khitah platform itu.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.