Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Obituari Bakdi Soemanto

image-profil

image-gnews
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Heri Priyatmoko, alumnus Pascasarjana Sejarah FIB UGM

Dua tahun silam, saya bolak-balik bersemuka dengan anak priayi itu di kantornya yang tak terlalu jembar. Selain sebagai narasumber untuk keperluan tesis, lelaki keturunan darah biru ini saya mintai kesediaannya menyikapi dengan kritis draf buku saya mengenai sketsa Solo tempo doeloe. Pria sepuh tersebut adalah Bakdi Soemanto, guru besar Fakultas Ilmu Budaya UGM, yang baru saja wafat pada Sabtu (11 Oktober 2014).

Dosen yang diganjar penghargaan Tokoh Teater Tahun 2013 oleh Federasi Teater Indonesia ini lahir serta tumbuh besar di Kota Solo. Usia boleh senja, namun memorinya masih rapi mengisahkan sejarah kota dan budaya Jawa periode pasca-kemerdekaan. Ayahnya bernama Raden Mas Soemanto, seorang priayi yang bermukim di Kampung Kratonan. Kratonan adalah tempat tinggal abdi dalem pembuat pakaian yang dikenakan raja dan keluarganya.

Lelaki kelahiran 29 Oktober 1941 ini punya kemiripan dengan Umar Kayam. Mereka berdua pernah gedhe di Kota Bengawan dan sama-sama memahatkan kenangannya ke dalam tulisan ringan di kolom Kedaulatan Rakyat. Bercokol dan bekerja di Yogyakarta tidak memutus ikatan batin mereka dengan Solo. Umur makin menua, keinginan bernostalgia malah kian membuncah. Termasuk upaya memanggil pulang kearifan masa lalu dan pesan kehidupan yang diajarkan oleh orang tuanya. Nasihat dan mutiara Jawa yang berserakan dalam karangannya bisa diunduh untuk suluh generasi sekarang.

Sebagai contoh, Bakdi lincah bercerita pentingnya tradisi nyadran. Sedari bocah, ia bersama keluarga besar Trah Tinalan dari garis Keraton Kasunanan Surakarta menjalankan ritual tersebut menjelang bulan Siyam (puasa). Seluruh anggota keluarga besar berjongkok dan duduk bersila di depan makam setiap leluhur. Di samping mengenang setumpuk jasa almarhum, mereka mendoakan supaya yang telah meninggal diampuni Gusti Allah. Sadar genealogi dan menjaga harmoni keluarga trah merupakan hal pokok bagi manusia Jawa.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Gara-gara soal kursi, ibunya pernah mencak-mencak. Dalam dunia bangsawan, kursi bukan sekadar tempat untuk menaruh pantat, tapi juga menjadi simbol status sosial dan kehormatan suatu rumah tangga. Dikisahkan, para sahabat seniman yang bermain ke rumah Bakdi lebih suka duduk dan rebahan di tikar. Ibunya, yang datang dari Solo dan memergoki hal itu, langsung marah. Dia mengatakan sesuatu yang dalam bahasa Indonesianya begini: "Kamu ternyata tidak bisa menjaga kehormatan. Beli kursi sana! Kalau tidak punya uang, ibu mau belikan. Bagaimana ini, rumah tanpa kursi tamu. Bikin malu. Jangan lupa, bapakmu itu seorang priayi. Kamu itu anak seorang darah biru sungguhan."

Keturunan priayi dan menjadi intelektual terkemuka, ternyata tak membuat congkak peneliti drama karya Samuel Becket, Waiting for Godot, ini. Kesantunan, cara pandang, atau sikap Bakdi terpengaruhi oleh sejarawan Sartono Kartodirdjo, budayawan Umar Kayam, dan penyair W.S. Rendra. Dalam banyak tulisan ringannya, tiga tokoh mumpuni itu disebut-sebut oleh Bakdi.

Tiga figur di atas semasa hidup dikenal sebagai orang-orang yang sederhana, cinta keadilan, peduli pada wong cilik, dan masih banyak lagi sifat yang mulia. Siapa sangka, Bakdi Soemanto kemarin telah menyusul mereka di alam keabadian. Barangkali di sana mereka sudah bercakap-cakap.


Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Siswa-siswi Binus School Simprug Gelar Pertunjukan Teater

45 hari lalu

Siswa-siswi Binus School Simprug Gelar Pertunjukan Teater

Agenda rutin yang dilaksanakan setiap tahun ini melibatkan siswa-siswi SMA, mulai dari persiapan, pemain, penulisan cerita, kostum, hingga tata cahaya


Sehari 4 Kali, Teater Bandoengmooi Gelar Pertunjukan Longser Kerajaan Tikus

16 Oktober 2023

Pertunjukan Longser Kerajaan Tikus di Gedung Kesenian Rumentang Siang Bandung, Sabtu 14 Oktober 2023. (Dok.Bandoengmooi)
Sehari 4 Kali, Teater Bandoengmooi Gelar Pertunjukan Longser Kerajaan Tikus

Pewarisan seni longser melalui pelatihan, residensi atau pemagangan, dan pertunjukan di ruang publik dilakukan setiap tahun.


Minat Anak Muda Berkurang, Bandoengmooi Gelar Seni Longser Pahlawan Kesiangan

4 September 2023

Pertunjukan seni longser gelaran Bandungmooi berjudul Pahlawan Kesiangan. Dok.Bandoengmooi
Minat Anak Muda Berkurang, Bandoengmooi Gelar Seni Longser Pahlawan Kesiangan

Longser termasuk seni pertunjukan dalam daftar warisan budaya tak benda dari Jawa Barat.


Marcella Zalianty Ungkap Perbedaan Menjadi Produser Teater dan Film

30 Agustus 2023

Marcella Zalianty. TEMPO/Charisma Adristy
Marcella Zalianty Ungkap Perbedaan Menjadi Produser Teater dan Film

Marcella Zalianty saat ini sedang mempersiapkan pertunjukan teater kolosal


Festival Teater Jakarta 2022, tak Sekadar Pertunjukan

4 Oktober 2022

Festival Teater Jakarta 2022, tak Sekadar Pertunjukan

Puncak apresiasi FTJ diniatkan sebagai etalase yang memperlihatkan capaian pembinaan teater Jakarta pada tahun berjalan.


Indonesia Kita Kembali Hibur Masyarakat Jakarta sebagai Ibadah Kebudayaan

18 Juni 2022

Sejumlah pemain melakukan pertunjukan seni teater yang digabungkan dengan seni musik dan seni tari dengan lakon
Indonesia Kita Kembali Hibur Masyarakat Jakarta sebagai Ibadah Kebudayaan

Direktur Kreatif Indonesia Kita, Agus Noor berharap pertunjukan Indonesia Kita ke-36 ini bisa memulihkan situasi pertunjukan seni di Indonesia.


Ngabuburit di Medan Sambil Nonton Teater Rumah Mata: Temukan Sahabat Sejatimu

15 April 2022

Pertujukan Shiraath oleh Teater Rumah Mata di Metrolink Street Market, Kota Medan, pada Ahad, 10 April 2022. Dok. Teater Rumah Mata
Ngabuburit di Medan Sambil Nonton Teater Rumah Mata: Temukan Sahabat Sejatimu

Teater Rumah Mata menggelar pertunjukan Shiraath untuk mengisi ngabuburit di sejumlah tempat di Kota Medan.


Hari Teater Sedunia, Indonesia Punya Wayang Orang, Longser, Lenong dan Ketoprak

27 Maret 2021

105 Tahun Gedung Wayang Orang Sriwedari
Hari Teater Sedunia, Indonesia Punya Wayang Orang, Longser, Lenong dan Ketoprak

27 Maret menjadi Hari Teater Sedunia. Indonesia pun punya beragam pertunjukan teater rakyat seperti wayang orang, lenong, longser, hingga ketoprak.


27 Maret Hari Teater Sedunia, 60 Tahun Sampaikan Pesan Perdamaian di Dunia

27 Maret 2021

Pertunjukan teater Sie Jin Kwie dari Teater Koma. (ANTARA)
27 Maret Hari Teater Sedunia, 60 Tahun Sampaikan Pesan Perdamaian di Dunia

Dulunya Teater merupakan hiburan paling populer di Yunani, pada 27 Maret, 60 tahun lalu Institut Teater Internasional menggagas Hari Teater Sedunia.


Festival Teater Tubuh Dimeriahkan Belasan Penampil Secara Daring

18 Maret 2021

Kelompok Teater Api Indonesia memainkan lakon berjudul Toean Markoen di Festival Teater Tubuh II, Selasa 16 Maret 2021. Dok. Festival
Festival Teater Tubuh Dimeriahkan Belasan Penampil Secara Daring

Festival Teater Tubuh berlangsung mulai Selasa sampai Sabtu, 16 - 20 Maret 2021. Festival ini merupakan silaturahmi tubuh kita dalam pandemi Covid-19.