Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Memprovokasi Perdamaian

image-profil

image-gnews
Iklan

Husein Ja'far Al Hadar, penulis

Pada pertengahan November lalu, Prof. Din Syamsuddin (Ketua MUI dan Ketua Umum PP Muhammadiyah) berkhotbah di mimbar Gereja Vatikan di depan petinggi-petinggi Kristen (dan juga Islam) dunia dalam The 3rd Catholic-Muslim Forum yang bertajuk "Working Together to Serve Other". Sekolompok petinggi Islam dan Kristen itu berkomitmen untuk mengajak umatnya bekerja bersama untuk kemanusiaan, perdamaian, dan misi luhur universal lainnya melampaui sekat-sekat agama yang membedakan mereka.  

Ini sebuah gagasan dan gerakan yang kian populer dalam upaya merajut perdamaian antar-pemeluk agama, khususnya agama-agama samawi: Yahudi, Kristen, dan Islam. Gagasan dan gerakan ini melampaui sekadar dialog yang jauh sebelumnya telah lebih dulu populer dalam keragaman umat beragama. Dialog dirasa tak cukup dalam menumbuhkan kesadaran dan merekatkan persaudaraan antarumat beragama. Apalagi, dialog bersifat verbalistik semata, yakni diskusi dan bertukar gagasan.

Dibutuhkan gerakan yang mendorong umat lintas agama untuk bekerja bersama, saling mengisi dan membantu, bergotong royong, saling bersentuhan, serta berada dalam satu payung demi nilai-nilai luhur universal yang diyakini bersama dalam agama-agama mereka. Walhasil, kedekatan itu terlihat nyata. Dengan demikian, diharapkan kedekatan dan persaudaraan antarumat beragama terbangun kokoh.

Pendeta Jacky Manuputty, penggerak "Provokator Perdamaian", melakukan apa yang ia sebut sebagai art for peace (seni untuk perdamaian) di Maluku sejak 2007. Dalam program ini, umat lintas agama dirangkul untuk bekerja bersama, khususnya dalam bidang seni. Ia menyebutnya sebagai provokasi untuk perdamaian. Itu pula yang dilakukan Imam Shamsi Ali, imam asal Sulawesi yang tinggal di New York, bersama Rabi Marc Schneier, pemuka agama Yahudi berpengaruh di Amerika Serikat, sejak 2007. Pengalamannya kemudian ditulis dalam buku berjudul Sons of Abraham (Anak-anak Ibrahim, 2014). Bahkan, lebih jauh, mereka bukan hanya mengajak umatnya bekerja sama, tapi juga saling membela: Kaum muslim melawan stigma anti-semit dan umat Yahudi melawan stigma Islamofobia.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Sebab, sebagaimana ditulis Imam Shamsi Ali, yang justru kerap absen dari keberagamaan kita adalah apa yang ia sebut outreach (keterbukaan diri dalam beragama), sehingga umat beragama bisa memahami agama-agama lain milik saudaranya secara utuh dengan sumber dari penganutnya sendiri. Sebab, seperti kata pepatah Arab: "Manusia takut kepada apa yang tak diketahuinya" (al-nas a'dau ma jahilu). Itu pula yang menjadi kesimpulan Norman Daniel dalam buku Islam and the West dan Robert W. Southern dalam Western View of Islam in the Middle Ages, bahwa stigma negatif, ketegangan, serta konflik antar-agama sering muncul akibat ketidaktahuan yang dialami umat beragama.

Kekacauan di Palestina, yang juga diprovokasi oleh politisasi agama, secara tak langsung mendidik umat beragama di sana untuk bersikap terbuka, dewasa, dan maju dalam beragama. Walhasil, Manuel Musallam, salah seorang pastor di Palestina, pada April 2014, ketika Israel kembali membombardir Palestina, dengan tulus dan nyata menyatakan, "Jika masjidmu terkena bom Israel, silahkan kumandangkan azan dari gereja kami!"

Kehidupan beragama kita di sini seharusnya belajar dari fenomena itu. Jangan menunggu keadaan yang mengajari kita, sebagaimana di Palestina. *


Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Pemerintah Merasa Toleransi dan Kebebasan Beragama di Indonesia Berjalan Baik

50 hari lalu

Foto udara sejumlah umat Islam menunaikan salat Idul Fitri 1445 Hijriah secara berjamaah di Jalan Jatinegara Barat dan Jalan Matraman Raya, Jatinegara, Jakarta, Rabu, 10 April 2024. Warga muslim setempat biasanya melaksanakan salat Idul Fitri maupun Idul Adha di samping kanan dan kiri Gereja Protestan Koinonia yang didirikan pada 1889 itu. ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra
Pemerintah Merasa Toleransi dan Kebebasan Beragama di Indonesia Berjalan Baik

Kemenkumham mengklaim Indonesia telah menerapkan toleransi dan kebebasan beragama dengan baik.


Miniatur Toleransi dari Tapanuli Utara

1 April 2024

Miniatur Toleransi dari Tapanuli Utara

Bupati Nikson Nababan berhasil membangun kerukunan dan persatuan antarumat beragama. Menjadi percontohan toleransi.


Indonesia Angkat Isu Literasi Keagamaan Lintas Budaya di Sidang Dewan HAM PBB

16 Maret 2024

Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi berbicara dalam Sidang ke-55 Dewan HAM PBB di Jenewa, Swiss, pada Senin 26 Februari 2024. ANTARA/HO-akun X @Menlu_RI
Indonesia Angkat Isu Literasi Keagamaan Lintas Budaya di Sidang Dewan HAM PBB

Isu tersebut dinggap penting diangkat di sidang Dewan HAM PBB untuk mengatasi segala bentuk intoleransi dan prasangka beragama di dunia.


Asal-usul Hari Toleransi Internasional yang Diperingati 16 November

16 November 2023

Suasana Terowongan Silaturahim yang menghubungkan antara Masjid Istiqlal dengan Gereja Katedral, Senin, 25 Oktober 2021. Terowongan yang dibangun dengan panjang tunnel 28,3 meter, tinggi 3 meter, lebar 4,1 meter dengan total luas terowongan area tunnel 136 m2 dengan total luas shelter dan tunnel 226 m2 menelan dana sebesar Rp 37,3 miliar. TEMPO/Syara Putri
Asal-usul Hari Toleransi Internasional yang Diperingati 16 November

Setiap 16 November diperingati sebagai Hari Toleransi Internasional.


Terkini Metro: Pangdam Jaya Ajak Remaja Masjid Jaga Toleransi, BMKG Minta Warga Depok Waspada Kekeringan

18 Juni 2023

Wali Kota Tangerang Selatan bersama Pangdam Jaya Mayjen TNI Mohamad Hasan meresmikan dua Markas Koramil, Selasa 30 Mei 2023. Foto TEMPO/Muhammad Iqbal
Terkini Metro: Pangdam Jaya Ajak Remaja Masjid Jaga Toleransi, BMKG Minta Warga Depok Waspada Kekeringan

Kepada remaja masjid, Pangdam Jaya mengatakan pluralisme sebagai modal kuat dalam bekerja sama untuk menjaga persaudaraan dan kedamaian di Indonesia.


Mas Dhito Puji Toleransi Umat Beragama Desa Kalipang

24 Mei 2023

Mas Dhito Puji Toleransi Umat Beragama Desa Kalipang

Berbudaya itu, bagaimana budaya toleransi beragama, menghargai umat beragama lain, budaya tolong menolong.


Ngabuburit di Tepi Danau Jakabaring Sambil Lihat Simbol Toleransi Beragama

1 April 2023

Menikmati pemandangan indah di pinggir danau venue dayung, Jakabaring Sport City. Disini pengunjung dapat pula olahraga jogging sore sembari ngabuburit. TEMPO/Parliza Hendrawan
Ngabuburit di Tepi Danau Jakabaring Sambil Lihat Simbol Toleransi Beragama

Di akhir pekan atau hari libur nasional, Jakabaring Sport City menjadi pilihan destinasi liburan dalam kota yang seru.


Ketua MPR Ajak Junjung Tinggi Nilai Toleransi Agama

16 Februari 2023

Ketua MPR RI Bambang Soesatyo berfoto bersama dengan pengurus BEM PTNU Se-Nusantara di Jakarta, Rabu (15/2/23).
Ketua MPR Ajak Junjung Tinggi Nilai Toleransi Agama

Indeks perdamaian global terus memburuk dan mengalami penurunan hingga 3,2 persen selama kurun waktu 14 tahun terakhir.


Bamsoet: MPR dan MUI Siap Gelar Sosialisi Empat Pilar MPR

2 Februari 2023

Ketua MPR RI Bambang Soesatyo.
Bamsoet: MPR dan MUI Siap Gelar Sosialisi Empat Pilar MPR

Sosialisasi itu akan mengangkat tema seputar peran organisasi keagamaan dalam menjaga kerukunan dan kondusivitas bangsa.


Wakil Kepala BPIP Dorong Pemkab Klaten dan FKUB Raih Penghargaan

16 November 2022

Wakil Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Dr. Drs. Karjono, S.H., M.Hum menghadiri Pengukuhan Pengurus Pusat Kerukunan Umat Beragama (PKUB) di Kabupaten Klaten, Jawa Tengah, Rabu, (16/11).
Wakil Kepala BPIP Dorong Pemkab Klaten dan FKUB Raih Penghargaan

Klaten disebut sebagai miniaturnya Indonesia. Di tengah keberagaman agama tetap memiliki keharmonisan, persatuan dan kesatuan.