Maulid Nabi dan Tahun Baru

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Masduri
    Pengelola Laskar Ambisius (LA) dan akademikus Teologi dan Filsafat Fakultas Ushuluddin dan Filsafat UIN Sunan Ampel Surabaya

    Kelahiran Muhammad pada 12 Rabiul Awal menjadi titik baru kebangkitan peradaban umat manusia. Barbarisme masyarakat Arab kala itu sirna dalam waktu cepat. Wajar bila kemudian Michael H. Hart dalam The 100: A Ranking of the Most Influential Persons in History menempatkan Muhammad pada posisi teratas sebagai orang yang paling berpengaruh di dunia. Karena Muhammad tidak hanya melakukan gerakan revolusi teologis sebagai tanggung jawab kenabiannya, tapi juga menjalankan revolusi sosiologis sebagai gerakan bersama dalam kerangka pembangunan peradaban manusia yang mencerahkan. Misi kehadiran Islam sebagai rahmat bagi semesta mengandaikan dua gerakan sekaligus, yakni gerakan teologis dan gerakan sosiologis.

    Lalu mengapa penting Maulid Nabi dirayakan? Kita penting merayakan tahun baru sebagai refleksi bersama guna menemukan kesadaran baru bahwa gerakan dunia terus dinamis. Seperti bahasa Aristoteles yang menyebut waktu sebagai yang kontinum, yang selalu dikaitkan dengan gerakan. Bila waktu yang hadir pada kita tidak melahirkan gerakan, barangkali itu yang disebut kematian dalam bahasa Muhammad Iqbal: ketidakmampuan manusia menunjukkan eksistensi diri adalah kematian sejati. Eksistensi adalah manifestasi dari gerakan revolusioner. Sebab itulah Maulid Nabi dan tahun baru menemukan relevansi sebagai konsolidasi kesadaran dan semangat baru guna menjalankan tanggung jawab kemanusiaan yang dititahkan Tuhan dalam ajaran agama-Nya.

    Manusia harus selalu membangun semangat revolusi. Hanya gerakan revolusioner yang mampu melahirkan ketercerahan hidup yang dinamis. Kita penting memantapkan langkah dan semangat dengan melakukan banyak refleksi terhadap beragam peristiwa penting, seperti Maulid Nabi dan tahun baru. Peristiwa menyadarkan kita akan banyak hal, baik sebagai ibra masa lalu sekaligus proyeksi masa depan. Karena teologi, menurut Hassan Hanafi, merupakan proyeksi manusia tentang hidup dan masa depannya. Maka setiap gagasan yang dilontarkan Hassan Hanafi selalu menekankan rekonstruksi teologi, dari teosentris ke antroposentris, agar misi kehadiran Islam sebagai rahmat bagi semesta dapat terealisasi.

    Maulid Nabi dan tahun baru meneguhkan ingatan kita akan pentingnya menjaga semangat kemanusiaan tersebut. Perayaan kita tentang dua peristiwa penting ini adalah upaya bersama menjaga keistikamahan diri agar tak lupa akan sejarah dan waktu. Perjalanan kehidupan masih sangat panjang, sepanjang angan manusia yang tak ada putusnya. Maka Tuhan harus selalu dihadirkan dalam hidup kita. Sebab, hanya kepada-Nya kita menyembah, meminta, dan berserah diri. Ibnu Arabi melalui wahdatul wujud-nya, memantapkan keyakinan kita ihwal ajaran Nabi Muhammad, bahwa Tuhan adalah sumber dari segala pengharapan, seperti yang kita inginkan pada setiap awal tahun. Karena setiap yang ada dalam semesta adalah manifestasi Tuhan. Begitu kata Ibu Arabi. Kita hanya perlu memantapkan harapan, langkah, dan doa. Tuhan adalah segalanya



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.