Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

ISIS dan Sindrom Perang Salib

image-profil

image-gnews
Iklan

Sumiati Anastasia, lulusan University of Birmingham, untuk relasi Islam-Kristen

Sebuah video buatan Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) pada 20 April memperlihatkan adegan horor. Sekitar 30 penganut Kristen Ethiopia ditembak dan dipenggal di Libya. Milisi ISIS menyebut warga Kristen Ethiopia sebagai pelaku Perang Salib yang membunuh muslim.

Apa yang dilakukan ISIS dengan menyebut Perang Salib bukanlah hal yang baru. Dulu, Usamah bin Ladin dengan Al-Qaidah-nya dan dua gembong teroris Malaysia, mendiang Dr Azahari dan Noor Din M. Top, yang meneror negeri kita, juga gemar menyebut Perang Salib. Bahkan perang itu dikatakan masih terus berlangsung hingga sekarang. Hal ini jelas berpotensi merusak relasi Islam-Kristen.

Tentang Perang Salib, pertama dilancarkan pada 1095 oleh Paus Urbanus II guna menguasai kembali kota suci Yerusalem dan Tanah Suci Palestina dari kaum muslim. Perang ini berseri sampai delapan episode, berakhir dengan rontoknya benteng terakhir Kristen di Akko pada 1291.

Sementara ISIS atau para teroris membesar-besarkan perang itu, ada sejarawan Islam yang justru mengecilkan eskalasinya. Kini sudah banyak buku yang obyektif atau cover both sides dalam mengulas Perang Salib.

Menurut sejarawan Ibn Khaldun (w.1404), serangkaian peristiwa Perang Salib itu merupakan persoalan yang kecil saja. Dalam karyanya yang tebal, Muqqadima atau Introduction to History, satu-satunya rujukan ke Perang Salib disajikan dalam sedikit paragraf atau dua tiga kalimat saja, yakni mengenai kontrol angkatan laut atas wilayah-wilayah Mediterania dan dua atau tiga kalimat mengenai masjid-masjid dan bangunan-bangunan suci di Yerusalem. Mengapa demikian?

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Pasalnya, ketika Yerusalem jatuh ke tangan tentara Salib, kekuasaan Islam yang paling besar saat itu dipegang oleh Dinasti Seljuk. Dinasti ini mengontrol Bagdad dan sebagian besar pusat kebudayaan Islam di timur. Dan pusat pemerintahan ada di Kota Isfahan, terletak sekitar 340 km selatan Teheran-Iran. Orang-orang di Isfahan tidak begitu peduli dengan perang yang tengah terjadi Yerusalem.

Karena itu, pengembangan wacana Perang Salib oleh ISIS, para teroris, atau golongan garis keras harus disikapi dengan bijak. Jika kita meyakini besarnya eskalasi perang itu, bahkan yakin perang itu masih terus berlangsung hingga kini, jelas hal ini kontraproduktif bagi relasi Islam-Kristen.

Dalam buku Islam, Modernism and The West, cendekiawan muslim Muhammed Arkoun mengingatkan, cara pandang yang hanya mempertentangkan Islam-Kristen harus ditinggalkan dan sebaiknya lebih fokus pada kerja sama, karena akan menentukan bagi perdamaian dunia.

Sisi baiknya, misalnya dalam perang itu umat Kristiani asli Timur Tengah, seperti Siria Ortodoks, justru lebih pro-kaum muslim dan anti-tentara Salib. Dalam konteks budaya, Perang Salib itu mendorong terjadinya pertukaran budaya Barat dan Islam yang positif kontribusinya bagi dunia, mulai dari filsafat, matematika, perdagangan, hingga kemiliteran, dan lain sebagainya.

Tentang Ethiopia, umat Islam zaman ini jangan lupa akan kontribusi Raja Negus-dari Abisinia (Ethiopia) yang Kristen tapi melindungi para pemeluk agama Islam dari Jazirah Arab, atas permintaan Nabi Muhammad di awal sejarah Islam. *

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Dewan Eropa Kecam Standar Ganda dalam Konflik Ukraina dan Timur Tengah

1 hari lalu

Presiden Dewan Eropa Charles Michel menghadiri pertemuan dengan Presiden Tiongkok Xi Jinping di Aula Besar Rakyat di Beijing, Tiongkok, 1 Desember 2022. European Union/Handout via REUTERS
Dewan Eropa Kecam Standar Ganda dalam Konflik Ukraina dan Timur Tengah

Presiden Dewan Eropa Charles Michel mengatakan standar ganda tidak dapat diterima sehubungan dengan konflik di Ukraina dan Timur Tengah


Ragam Aksi Protes Berbagai Negara Kepada Israel

10 hari lalu

Tentara Israel memegang kerangka plastik yang ditemukan di Gaza dan dibawa ke Israel, di tengah konflik Israel dan Hamas, 27 Desember 2023. Sejumlah media menilai kerangka itu sebagai simbol pembantaian terhadap warga Palestina di Gaza.REUTERS/Amir Cohen
Ragam Aksi Protes Berbagai Negara Kepada Israel

Israel disebut-sebut sebagai negara yang paling dibenci. Berimbas kepada warganya yang ditolak masuk di sejumlah negara.


Gencar Ekspansi Pasar Global, Pertamina International Shipping Buka Dua Rute Baru di Afrika

13 hari lalu

PT Pertamina International Shipping (PIS) per 1 Februari 2023 resmi memiliki kapal Very Large Gas Carrier (VLGC) atau kapal tanker gas raksasa.
Gencar Ekspansi Pasar Global, Pertamina International Shipping Buka Dua Rute Baru di Afrika

PT Pertamina International Shipping (PIS) gencar melakukan ekspansi di pasar global. Melalui kantor cabang PIS Middle East (PIS ME), perusahaan sukses penetrasi market baru di kawasan Afrika dan menambah dua rute pelayaran baru skala internasional.


Salip Samsung, Huawei Rajai Pasar Ponsel Lipat Fokus pada Model Ponsel 5G

15 hari lalu

Smartphone dengan logo Huawei terlihat di depan bendera AS dalam ilustrasi ini diambil 28 September 2021. REUTERS/Dado Ruvic/Illustration/File Photo
Salip Samsung, Huawei Rajai Pasar Ponsel Lipat Fokus pada Model Ponsel 5G

Pendorong utama kesuksesan Huawei di pasar perangkat lipat kalahkan Samsung adalah fokusnya pada model ponsel 5G.


All Eyes on Rafah, Bentuk Solidaritas Warga Dunia Terhadap Tragedi di Rafah

16 hari lalu

All Eyes on Rafah. Foto: Instagram.
All Eyes on Rafah, Bentuk Solidaritas Warga Dunia Terhadap Tragedi di Rafah

Ramai gambar All Eyes on Rafah di jagat internet, mengapa demikian?


5 Alasan Norwegia Mengakui Negara Palestina

17 hari lalu

Menteri Luar Negeri Spanyol Jose Manuel Albares, Menteri Luar Negeri Norwegia Espen Barth Eide dan Menteri Luar Negeri Irlandia Micheal Martin memberi isyarat setelah konferensi pers di Brussels, Belgia 27 Mei 2024.REUTERS/Johanna Geron
5 Alasan Norwegia Mengakui Negara Palestina

PM Norwegia menegaskan bahwa mengakui Negara Palestina adalah penting untuk berkontribusi pada perdamaian di Timur Tengah.


Gaza Terus Digempur Israel, RI Siapkan Rencana Evakuasi WNI di Timur Tengah

18 hari lalu

Direktur Perlindungan WNI dan Badan Hukum Kementerian Luar Negeri Judha Nugraha. ANTARA/Yashinta Difa/aa.
Gaza Terus Digempur Israel, RI Siapkan Rencana Evakuasi WNI di Timur Tengah

Kedutaan Besar RI di Timur Tengah telah menyiapkan rencana kontingensi untuk keselamatan WNI di tengah potensi perluasan konflik Israel Hamas di Gaza.


Konflik Timur Tengah Memanas, Rupiah Ditutup Melemah Rp 16.160

18 hari lalu

Ilustrasi Uang Rupiah. ANTARA FOTO/Syifa Yulinnas
Konflik Timur Tengah Memanas, Rupiah Ditutup Melemah Rp 16.160

Dolar AS menguat dan membuat nilai tukar rupiah melemah dalam penutupan perdagangan hari ini, Rabu, 29 Mei 2024. Nilai tukar rupiah turun 70 poin menjadi Rp 16.160 per dolar AS.


Perlintasan Imigrasi Soekarno-Hatta ke Timur Tengah Alami Lonjakan Penumpang

19 hari lalu

Jamaah haji asal embarkasi Jakarta Pondok Gede melakukan lapor diri keimigrasian setibanya di Terminal 2 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Selasa, 4 Juli 2023. Sebanyak 371 jamaah haji kloter empat embarkasi Jakarta Pondok Gede menjadi penerbangan perdana yang tiba di tanah air setelah melakukan rangkaian ibadah haji Arab Saudi. ANTARA FOTO/Muhammad Iqbal
Perlintasan Imigrasi Soekarno-Hatta ke Timur Tengah Alami Lonjakan Penumpang

Jemaah calon haji yang mendapatkan layanan Makkah Route tidak perlu mengantre untuk proses keimigrasian saat tiba di bandara kedatangan.


Malaysia Desak Negara Anggota Konvensi Genosida Laksanakan Putusan ICJ terhadap Israel

20 hari lalu

Warga Palestina mencari makanan di antara puing-puing yang terbakar pasca serangan Israel di daerah yang diperuntukkan bagi para pengungsi, di Rafah di selatan Jalur Gaza, 27 Mei 2024. Israel dilaporkan membombardir Rafah, yang menyebabkan 45 orang tewas. REUTERS/Mohammed Salem
Malaysia Desak Negara Anggota Konvensi Genosida Laksanakan Putusan ICJ terhadap Israel

Malaysia mendesak negara anggota Konvensi Genosida melaksanakan keputusan ICJ terhadap Israel