Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Gagasan Food Estate Jokowi

image-profil

image-gnews
Iklan

Andi Irawan, Dosen Pascasarjana Agrobisnis Universitas Bengkulu

Gagasan tentang urgensi food estate disampaikan Presiden Jokowi dalam pidatonya saat pembukaan acara Indonesia Investment Week yang digelar oleh Asosiasi Pemerintah Kabupaten Seluruh Indonesia (Apkasi) di Jakarta, 13 Mei 2015. Adalah Kabupaten Merauke di Provinsi Papua yang menurut Presiden Jokowi sebagai daerah yang sangat cocok untuk mengimplementasikan food estate, khususnya padi sawah.

Merauke memiliki lahan seluas 4,6 juta hektare yang cocok untuk padi sawah. Lahan yang sangat luas tersebut, menurut Presiden, tentu tidak mungkin digarap dengan tangan dan cangkul, melainkan harus dengan mekanisasi sepenuhnya. Untuk itu, Presiden akan menugaskan badan usaha milik negara untuk menggarap 70 persen potensi lahan pertanian di Merauke tersebut. Adapun sisanya akan diserahkan kepada pihak swasta.

Dengan asumsi panen sebesar 8 ton per hektare dan panen bisa dilakukan dua kali setahun, kontribusi 4,6 juta hektare lahan tersebut adalah 73,6 juta ton (Kompas, 15/5). Jika gagasan ini bisa direalisasi, Indonesia bukan saja akan swasembada beras berkelanjutan, tapi juga bisa menjadi negara sumber beras dunia.

Food estate adalah suatu bentuk usaha skala besar di bidang agrobisnis pangan yang terintegrasi bisa horizontal (antara pangan, ternak, dan perkebunan) atau vertikal (integrasi dari on-farm sampai off -farm). Urgensi food estate dalam konteks Indonesia menjadi penting. Sebab, untuk meningkatkan produksi secara cepat dengan jumlah besar dengan mengandalkan petani kita yang berlahan sempit adalah sangat sulit. Terlebih ketika 55 persen di antaranya atau 15,6 juta orang adalah petani gurem dengan luas lahan kurang dari 0,5 hektare.

Gagasan untuk menghadirkan food estate di Marauke memang bukan gagasan baru. Kebijakan food estate ini sebelumnya telah diluncurkan oleh pemerintah Susilo Bambang Yudhoyono. Pemerintah saat itu mengajak kalangan swasta domestik dan asing untuk melakukan investasi food estate di Merauke. Tapi sampai berakhirnya masa pemerintahan SBY, food estate di Merauke ini belum bisa dihadirkan.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Mengapa food estate ini tidak bisa dihadirkan oleh pemerintah sebelumnya? Menurut catatan penulis, ada dua kendala besar penghambat terwujudnya food estate di era SBY. Pertama, hambatan-hambatan penanaman modal food estate bagi pihak swasta di Merauke. Hambatan itu adalah lokasi wilayah Papua yang bukan saja luas, tapi juga sulit untuk dijangkau, sehingga membutuhkan modal yang sangat besar untuk membangun food estate, karena ketersediaan infrastruktur (transportasi, pelabuhan laut dan udara, listrik, dan irigasi) yang sangat minim. Selanjutnya adalah ketersediaan sumber daya manusia yang terlatih untuk food estate dari sumber setempat juga sangat minim. Kemudian, masalah keamanan yang belum kondusif serta kurang harmonisnya hubungan antara gubernur, bupati/walikota, dan DPRD yang menjadi kendala kelayakan secara politis. Terakhir, hambatan sosiologis dan antropologis lokal berkaitan dengan masalah pembebasan lahan yang rumit.

Kedua, potensi intervensi negara di pasar pangan. Pihak swasta yang telah menanam modal besar dalam food estate tentu saja menginginkan keuntungan yang besar dalam waktu yang cepat. Dan tentu saja dalam konteks Indonesia, hal tersebut sulit mereka dapatkan. Sebab, pangan adalah komoditas yang rentan diintervensi negara. Pemerintah tidak akan pernah membiarkan harga pangan bergerak sepenuhnya melalui mekanisme pasar.

Bagi pemilik modal, ketika harga pasar internasional pangan tinggi, tentu mereka akan mengekspor produk pangannya. Kondisi yang sedemikian tentu tidak bisa dilakukan oleh mereka dalam konteks Indonesia, apalagi untuk komoditas pangan strategis seperti beras, gula, dan jagung. Pemerintah pasti akan melakukan intervensi memaksa pelaku food estate untuk mengutamakan kepentingan domestik. Saya rasa setiap pelaku ekonomi swasta skala besar sangat paham potensi intervensi negara yang sedemikian itu. Hadirnya intervensi negara dalam pemasaran tentu bisa mengganggu profit perusahaan. Artinya, sekali lagi, investasi skala besar di bidang food estate tidak feasible dilakukan oleh pihak swasta.

Dalam konteks itu, Presiden Jokowi telah memberikan perspektif yang benar tentang investasi food estate ini untuk konteks Merauke, yakni harus dikelola oleh negara melalui BUMN. Tapi itu saja tidak cukup, pemerintah juga harus serius dalam menciptakan keamanan yang kondusif dan membangun infrastruktur pendukungnya seperti irigasi, pelabuhan laut, jalan raya, dan listrik. Dan Jokowi juga harus memastikan masalah koordinasi pemerintah, baik antar-kementerian terkait di pusat, antar-pemerintah daerah di Papua, maupun antar-pemerintah pusat dan daerah, bisa berjalan dengan baik untuk mengawal implementasi kebijakan food estate ini di lapangan. *

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Kesalahan saat Belanja Bahan Makanan yang Bikin Pengeluaran Membengkak

30 hari lalu

Ilustrasi wanita belanja bahan makanan di tengah pandemi. Freepik.com/Aleksandarlittlewolf
Kesalahan saat Belanja Bahan Makanan yang Bikin Pengeluaran Membengkak

Belanja cerdas adalah kunci untuk berhemat. Berikut kesalahan belanja bahan makanan yang biasa terjadi dan bikin pengeluaran lebih banyak.


Startup Logistik Ini Boyong Teknologi Pendingin Canggih ke Indonesia, Mampu Kelola 4 Jenis Suhu

38 hari lalu

Chief Marketing Officer Coldspace, David Loei saat ditemui di pabrik cold chain di Srengseng, Jakarta Barat, Rabu, 8 Mei 2024. Ini merupakan pabrik cold chain pertama di Indonesia yang menggunakan teknologi hybrid cold fulfillment warehouse. TEMPO/Alif Ilham Fajriadi
Startup Logistik Ini Boyong Teknologi Pendingin Canggih ke Indonesia, Mampu Kelola 4 Jenis Suhu

Coldspace meluncurkan teknologi pendingin hybrid untuk pabrik bahan makanan di Srengseng,Jakarta Barat. Diklaim sebagai yang pertama di Indonesia.


Kelaparan Akut di Gaza Bisa Menciptakan Kematian Massal

19 Maret 2024

Anak-anak Palestina membawa panci saat mengantri untuk menerima makanan dari dapur amal di tengah kekurangan pasokan makanan, saat konflik antara Israel dan Hamas di Rafah di selatan Jalur Gaza 14 Desember 2023. Kelaparan kini telah muncul dalam beberapa minggu terakhir dan kita melihat semakin banyak orang yang belum makan selama dua atau tiga hari. REUTERS/Saleh Salem
Kelaparan Akut di Gaza Bisa Menciptakan Kematian Massal

IPC memperingatkan kekurangan bahan makanan yang ekstrim di sejumlah wilayah di Jalur Gaza telah memperburuk kelaparan di sana.


Oxfam: Kelaparan di Gaza adalah Kejahatan Perang oleh Pemerintah Israel

23 Desember 2023

Anak-anak Palestina yang mengungsi memasak di tenda kamp pengungsian di tengah konflik antara Israel dan Hamas, di Khan Younis di selatan Jalur Gaza, 11 Desember 2023.
Oxfam: Kelaparan di Gaza adalah Kejahatan Perang oleh Pemerintah Israel

Oxfam mengatakan kelaparan di Gaza adalah kejahatan perang yang sedang dilakukan oleh Israel.


Bahan Makanan Berbahaya Ditemukan di Pasar BTM Bandung

18 Desember 2023

Ilustrasi petugas BPOM melakukan pengujian sampel makanan. ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja
Bahan Makanan Berbahaya Ditemukan di Pasar BTM Bandung

Sidak yang dilakukan Dinas Perindustrian dan Perdagangan Jawa Barat menemukan sejumlah bahan makanan berbahaya di Pasar BTM Bandung.


Bakar Bahan Makanan Hingga Hancurkan Mainan, Video Brutal Tentara Israel di Gaza Tuai Kecaman

13 Desember 2023

Warga Palestina ditelanjangi  saat  ditangkap dan ditahan militer Israel di jalanan di Beit Lahia, Jalur Gaza utara, saat tentara Israel berjaga, di tengah operasi darat tentara Israel, gambar selebaran ini diperoleh Reuters pada 8 Desember 2023. Pejabat Palestina, mengutuk Israel setelah foto-foto puluhan pria Palestina yang ditahan serta ditelanjangi di Gaza beredar di media sosial. Handout via REUTERS
Bakar Bahan Makanan Hingga Hancurkan Mainan, Video Brutal Tentara Israel di Gaza Tuai Kecaman

Video dan foto-foto tentara Israel yang berperilaku brutal di Gaza telah muncul dan viral dalam beberapa hari terakhir di media sosial.


Stok Pangan Terancam, Sopir Truk Blokade Perbatasan Ukraina dan Polandia

24 November 2023

Seorang pedagang tertidur saat menunggu pembeli di pasar barang bekas di Kiev, Ukraina, 25 Juni 2017. REUTERS/Gleb Garanich
Stok Pangan Terancam, Sopir Truk Blokade Perbatasan Ukraina dan Polandia

Sejak tiga pekan lalu, para sopir truk dari Polandia mulai memblokade wilayah perbatasan Polandia dengan Ukraina sebagai bentuk protes


Pentingnya Mengenalkan Pangan Lokal, Ini Tujuannya Menurut Pakar Gizi

16 Oktober 2023

Ilustrasi tempe tahu bacem. Cookpad/Winda Minda
Pentingnya Mengenalkan Pangan Lokal, Ini Tujuannya Menurut Pakar Gizi

Ahli gizi menyebut pengenalan jenis dan manfaat pangan lokal kepada masyarakat perlu digencarkan agar tak kalah saing dengan makanan impor.


4 Bahan yang Sebaiknya Tidak Dicampur dengan Kopi

26 September 2023

Ilustrasi kopi susu. Foto: Unsplash.com/Alberto Bogo
4 Bahan yang Sebaiknya Tidak Dicampur dengan Kopi

Tidak semua bahan boleh dicampur dengan kopi karena berbagai pertimbangan. Apa saja bahan-bahan tersebut?


9 Bahan Makanan yang Perlu Dikonsumsi untuk Kulit Sehat dan Glowing

26 September 2023

Ilustrasi kulit sehat. shutterstock.com
9 Bahan Makanan yang Perlu Dikonsumsi untuk Kulit Sehat dan Glowing

Tak hanya perawatan dari luar, mengonsumsi bahan makanan super ini juga mampu membuat kulit sehat dan glowing secara alami.