Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

KOLOM: Literasi Agama dan Penguatan Regulasi

image-profil

image-gnews
Iklan

Nihayatul Wafiroh, Anggota DPR RI Fraksi PKB

Agenda kerukunan umat beragama belum usai. Hal ini masih menjadi PR besar bagi pemerintah dan masyarakat Indonesia. Pembakaran Masjid Baitul Muttaqin di Karubaga, Tolikara, Papua (17 Juli 2015), menjadi penanda nyata belum usainya agenda kerukunan umat beragama. Insiden di Tolikara merupakan shock therapy bagi kita semua yang sudah ke-GR-an bahwa kerukunan umat beragama sudah terbangun dengan baik. Bisa jadi kerukunan tersebut sudah terbangun dengan baik, namun tidak merata di seluruh wilayah di Indonesia, mengingat begitu luasnya wilayah Indonesia yang terdiri atas pepulauan ini. Mungkin wilayah timur seperti Papua masih kurang-untuk mengatakan tidak sama sekali-disentuh oleh agenda ini.

Apa yang harus dilakukan pemerintah dan masyarakat selepas insiden tersebut menjadi pertanyaan penting yang harus segera dijawab. Presiden Joko Widodo telah menginstruksikan tiga hal. Pertama, pengusutan tuntas secara hukum terhadap pelaku-pelaku pembakaran tersebut. Kedua, rehabilitasi atas bangunan-bangunan yang rusak (termasuk masjid), dan ketiga, menggelar dialog tokoh-tokoh agama dan masyarakat Papua untuk menangani situasi di sana. Instruksi ini perlu diapresiasi. Sejauh ini, ketiga instruksi tersebut sudah dilakukan. Namun masyarakat juga harus terus-menerus dikawal agar cita-cita kerukunan umat beragama ini tercapai dengan baik dan tidak melenceng.

Polda Papua telah menetapkan dua tersangka insiden Tolikara (Jawa Pos, 24/7/2015), meskipun belum sampai menangkap aktor intelektualnya. Melalui Kementerian Sosial, pemerintah akan memperbaiki fasilitas yang rusak dan terbakar akibat insiden tersebut. Pada 27 Juli 2015, Presiden Joko Widodo mengundang tokoh lintas agama untuk berdialog dan menyeru betapa pentingnya peran tokoh agama dan masyarakat dalam membangun hubungan harmonis antar-umat beragama.

Secara teori, semua agama pada hakikatnya mengajarkan ketundukan terhadap Tuhan dalam lambang-lambang kesalehan yang kemudian terejawantahkan dalam komitmennya untuk saling mengasihi sesama di dalam kehidupan sosial-kemasyarakatan. Namun mengapa hal tersebut sulit terjadi?

Pertama, timbulnya gesekan antar-umat beragama tidak bisa dilepaskan dan sering kali berjalin-kelindan dengan sentimen keagamaan. Sentimen keagamaan ini lahir karena adanya klaim kebenaran (truth claim); yakni bahwa "hanya agamakulah yang benar". Agama di luar selain agama yang dipeluk seseorang adalah tidak benar.

Perhatikanlah kesaksian Nurman yang dirilis Tempo: Namun ketika rakaat pertama takbir kelima, Nurmin mendengar ada suara lantang yang diteriakkan sejumlah orang. "Tidak ada yang namanya ibadah gini, harus berhenti!" kata Nurmin, menirukan suara yang didengarnya itu saat diwawancarai Tempo, Selasa, 21 Juli 2015.
"Tidak ada yang namanya ibadah gini, harus berhenti!" merupakan ujaran dari sikap yang cenderung menolak kebenaran dari pihak lain dengan meyakini ajaran dan keyakinan kelompoknyalah yang paling benar.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Dan, bahkan yang mengerikan dari sikap ini adalah tampilnya wajah-wajah garang dan menakutkan. Sikap seperti ini memunculkan konsekuensi logis tumbuhnya potensi aksi-aksi destruktif.

Singkatnya, truth claim menjadi wilayah rawan yang wajib diperhatikan. Truth claim secara tidak langsung berperan dalam melenyapkan nilai dan fungsi agama itu sendiri. Bahkan, bisa jadi hal ini menciptakan agama "baru", yaitu agama "fundamentalis" yang kaku dan mengerikan. Jadi, menumbuhkan kesadaran untuk tidak melakukan truth claim itu harus ditekankan dalam agenda-agenda dialog antar-agama oleh para pemuka agama atau tokoh masyarakat.

Hal ini bisa terjadi apabila dibangun pemahaman baru yang lebih inklusif (hanif), konstruktif, dinamis, humanis, dan komprehensif terhadap agama-agama lain. Inilah yang penulis maksudkan dengan pluralisme, sebuah usaha pencerdasan keagamaaan (religion literacy).

Guru besar UIN Sunan Kalijaga, Amin Abdullah, pernah berkata: "to be religious man, you have to be inter-religion." Untuk menjadi religius, Anda harus memiliki pengetahuan lintas/inter agama. Mempelajari atau mengetahui agama lain, bukan berarti harus masuk ke dalam agama itu, melainkan berusaha memahami dan mengerti ajaran-ajaranya. Tujuannya adalah menghindari kesalahpahaman-kesalahpahaman yang memicu konflik.

Kedua, hal yang tak kalah penting lainnya adalah undang-undang tentang kerukunan umat beragama (KUB) dan perlindungan umat beragama (PUB) yang sangat mendesak untuk segera disahkan. Sebab, selama ini kedua RUU belum jelas nasibnya. Meskipun memang bisa dipahami bahwa penyusunan RUU yang sangat sensitif ini tidak semudah membalikkan telapak tangan. Namun, kemendesakan agar segera disahkannya RUU tersebut juga harus dipikirkan.

Walhasil, kiranya, literasi agama (religion literacy), pencerdasan keagamaan yang diberikan kepada tokoh agama dan tokoh masyarakat, serta undang-undang mengenai kerukunan dan perlindungan umat beragama akan memberikan sumbangan yang signifikan bagi terciptanya kehidupan yang harmonis antar-umat beragama. Semoga. *

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Mahfud Md Tegaskan Indonesia Bukan Negara Agama, tapi Negara Beragama

53 hari lalu

Mahfud MD di UII Yogyakarta Selasa (30/4). Dok.istimewa.
Mahfud Md Tegaskan Indonesia Bukan Negara Agama, tapi Negara Beragama

Mahfud Md, mengatakan relasi agama dan negara bagi Indonesia sebenarnya sudah selesai secara tuntas. Dia menegaskan bahwa Indonesia bukan negara agama, tapi negara beragama.


Prabowo-Gibran Dilantik Oktober 2024, Ini Sosok yang Pertama Kali Menggagas Sumpah Jabatan

25 April 2024

Enam penjabat Walikota dan Bupati diambil sumpah saat dilantik oleh penjabat Gubernur Bey Machmudin di Aula Barat Gedung Sate, Bandung, Jawa Barat, 20 September 2023. Enam kepala daerah sisa masa jabatan 2023-2024 yang dilantik adalah Pj Walikota Bekasi Gani Muhammad, Pj Walikota Sukabumi Kusmana Hartadji, Pj Walikota Bandung Bambang Tirtoyuliono, Pj Bupati Bandung Barat Arsan Latif, Pj Bupati Sumedang Herman Suryatman, dan Pj Bupati Purwakarta Benny Irwan. TEMPO/Prima Mulia
Prabowo-Gibran Dilantik Oktober 2024, Ini Sosok yang Pertama Kali Menggagas Sumpah Jabatan

Ritual sumpah jabatan, yang akan dilakukan Prabowo dan Gibran pertama kali dilakukan pada ribuan tahun lalu. Ini sosok yang mencetuskannya


Mengenal Narsisis Spiritual yang Selalu Sok Paling Benar soal Agama

21 Maret 2024

Ilustrasi pasangan. Dok: StockXpert
Mengenal Narsisis Spiritual yang Selalu Sok Paling Benar soal Agama

Narsisis spiritual akan menggunakan ajaran agama dengan maksud membuat orang memenuhi keinginannya atau menyalahkan tindakan orang lain.


Ini Respons Berbagai Pihak soal Rencana KUA Jadi Tempat Pernikahan Semua Agama

27 Februari 2024

Suasana ijab kabul pasangan pengantin April dan Iyan di Kantor Urusan Agama, Kecamatan Makassar, Jakarta Timur, Sabtu, 4 April 2020. TEMPO/IJAR KARIM
Ini Respons Berbagai Pihak soal Rencana KUA Jadi Tempat Pernikahan Semua Agama

Rencana Yaqut Cholil Qoumas menjadikan KUA sebagai sentral pelayanan keagamaan mendapat berbagai respons.


Soal Rencana KUA Jadi Tempat Pernikahan Semua Agama, Apa Kata SETARA Institute?

27 Februari 2024

Pasangan calon pengantin, April dan Iyan bersiap menikah di Kantor Urusan Agama, Kecamatan Makassar, Jakarta Timur, Sabtu, 4 April 2020. Pasangan ini terpaksa menunda rencana resepsi pernikahan mereka karena larangan selama pandemi virus corona. TEMPO/IJAR KARIM
Soal Rencana KUA Jadi Tempat Pernikahan Semua Agama, Apa Kata SETARA Institute?

Direktur Eksekutif SETARA Institute, Halili Hasan, mengatakan rencana KUA jadi tempat pernikah semua agama harus dituangkan dalam PP atau Perpres.


Apa Saja Agama Tertua di Dunia? Ini Daftar dan Sejarahnya

29 Januari 2024

Ada beberapa agama tertua di dunia, di antaranya adalah Buddha dan Hindu. Agama ini sudah muncul sekitar 1.500 SM. Berikut sejarahnya. Foto: Canva
Apa Saja Agama Tertua di Dunia? Ini Daftar dan Sejarahnya

Ada beberapa agama tertua di dunia, di antaranya adalah Buddha dan Hindu. Agama ini sudah muncul sekitar 1.500 SM. Berikut sejarahnya.


Ketua Fraksi PAN Ungkap Video Zulhas yang Bilang Orang-orang Tak Lagi Ucap Amin saat Salat Disalahartikan

20 Desember 2023

Menteri Perdagangan (Mendag) Zulkifli Hasan alias Zulhas bersalaman dengan wraga usai blusukan di Pasar TOS 3000 Jodoh, Batam, Minggu (17/12/2023). TEMPO/Yogi Eka Sahputra
Ketua Fraksi PAN Ungkap Video Zulhas yang Bilang Orang-orang Tak Lagi Ucap Amin saat Salat Disalahartikan

Ketua Fraksi PAN menyatakan tak ada sedikit pun niat Zulhas melecehkan agama.


10 Agama Terbesar di Dunia 2023 Berdasarkan Jumlah Pemeluknya , Islam Ke Berapa?

10 November 2023

Bangunan Gereja Ortodok di pulau Kizhi di Rusia ini menjadi bangunan kayu terbesar dan tertinggi di dunia. Tinggi bangunan yang seluruhnya terbuat dari kayu ini mencapai 37,5 meter. Wayfaring.info
10 Agama Terbesar di Dunia 2023 Berdasarkan Jumlah Pemeluknya , Islam Ke Berapa?

Berikut daftar 10 agama terbesar di dunia 2022 berdasarkan jumlah pengikutnya, pertama Kristen


UIN Jakarta Undang 64 Peneliti Dalam & Luar Negeri Bicara Agama, Sains & Teknologi

6 November 2023

Asep Saepudin Jahar. antaranews.com
UIN Jakarta Undang 64 Peneliti Dalam & Luar Negeri Bicara Agama, Sains & Teknologi

Forum ICONIST 2023 kumpulkan penelitia dalam dan luar negeri bahas relevansi agama menghadapi kecanggihan teknologi dan perubahan iklim.


Semua Kalangan Diundang ke Aksi Bela Palestina Besok, MUI: Tidak Usah Pikir Agama

4 November 2023

Massa dari Koalisi Indonesia Bela Baitul  Maqdis (KIBBM) melakukan aksi bela Palestina di Lapangan Masjid Agung Al-Azhar, Jakarta Selatan, Minggu, 15 Oktober 2023. Dalam aksinya, mereka melakukan doa bersama dan menggalang dana untuk memberi dukungan untuk warga Palestina. TEMPO/ Febri Angga Palguna
Semua Kalangan Diundang ke Aksi Bela Palestina Besok, MUI: Tidak Usah Pikir Agama

Aksi Bela Palestina untuk menyuarakan kepada dunia bahwa masyarakat Indonesia menolak dan mengecam segala bentuk penjajahan oleh Israel.