Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Ruang Kreatif di Mana Saja

image-profil

image-gnews
Iklan

Mustafa Ismail, @musismail, bergiat di Teroka Indonesia

Belum lama ini saya menggagas diskusi kecil tentang kepenulisan #NgobrolProsesKreatif saat car-free day di Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta. Saya mengajak cerpenis dan novelis, Ni Komang Ariani, menjadi narasumber dalam diskusi itu. Penulis sejumlah novel dan buku cerita pendek ini berbagi pengalaman tentang bagaimana menulis fiksi.

Poster pengumuman acara disebar lewat media sosial. Seorang blogger, Indria Salim, turut membantu menyebarkan informasi itu. Responsnya lumayan. Duduk di trotoar di salah satu sudut di Bundaran HI, para peserta ataupun narasumber tampak bersemangat. Mereka merasakan pengalaman baru berdiskusi di sana.

Ruang kreatif memang bisa di mana saja. Ini sebuah perlawanan terhadap persepsi umum bahwa ruang kreatif itu diikat oleh aturan-aturan dan mekanisme yang rumit. Ada tata cahaya, mikrofon, MC, penata pentas, manajer panggung, kostum, hingga sewa gedung dan biaya keamanan. Akibatnya, kreator-kreator kebudayaan terperosok pada anggapan bahwa "tanpa uang, tidak mungkin membuat kegiatan". Padahal, jika mereka membebaskan diri dari persepsi itu, mereka dapat berekspresi bebas di mana saja.

Ruang hanya medium, bukan gagasan. Gagasanlah yang membentuk ruang, bukan ruang yang membentuk gagasan. Ruang akan lebur dalam gagasan, bukan gagasan lebur dalam ruang. Maka ruang kreatif begitu tak berbatas. Batasnya adalah gagasan itu sendiri. Pada akhirnya, uang pun bukan hal penting dalam berkarya atau menerapkan gagasan. Ketidakterbatasan ruang itu bukan hanya di dunia nyata, tapi juga di dunia maya, dari Twitter hingga Instagram. Orang tak perlu mencetak buku, cukup e-book. Tak perlu berpameran di galeri, bisa memajang foto karyanya di media sosial.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Namun belum semua orang merasa nyaman dengan ruang digital. Ada banyak alasan, termasuk "romantisme kertas" atau "romantisme bau cat". Padahal itu semua berkutat hanya pada masalah kebiasaan, bukan gagasan.

Begitu pula ruang publik. Sebagian besar orang masih menganggap ruang publik itu sebagai tempat untuk kongko, menunggu bus, tempat parkir, rapat RT, tempat pelesir, dan seterusnya. Padahal itu semua itu adalah ruang kreatif, ruang kebudayaan.

Sesungguhnya ada hal lain yang bisa dicapai dengan menjadikan semua tempat, termasuk kantor dan pos ronda, sebagai ruang kreatif, yang mendekatkan kesenian dengan masyarakat. Mereka bisa diajak serta membaca puisi, berteater, melukis, juga seminar di sana. Ini membuat kesenian tidak berada di menara gading, apalagi menjadi makhluk asing.

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Kemendag dan Pelaku Industri Kreatif Dorong UKM Masuk Pasar Internasional

31 hari lalu

Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional Didi Sumedi dalam konferensi pers tentang pelaksanaan Trade Expo Indonesia (TEI) ke-38 Tahun 2023 di Kementerian Perdagangan. TEMPO/Yohanes Maharso Joharsoyo
Kemendag dan Pelaku Industri Kreatif Dorong UKM Masuk Pasar Internasional

Kementerian Perdagangan menjalin kerjasama dengan beberapa perusahaan yang dianggap membantu pengembangan Usaka Kecil Menengah (UKM).


Festival Kreativitas ARTBOX AVENUE 2024 di Singapura Hadirkan Pelaku Industri Kreatif Asia Tenggara

14 Januari 2024

ARTBOX AVENUE 2024 digelar di Singapore Expo Hall 22, pada 26 Januari hingga 4 Februari 2024. Dok. ARTBOX AVENUE
Festival Kreativitas ARTBOX AVENUE 2024 di Singapura Hadirkan Pelaku Industri Kreatif Asia Tenggara

ARTBOX AVENUE 2024 digelar di Singapore Expo Hall 22, Singapura, pada 26 Januari hingga 4 Februari 2024.


Ganjar Janji Hidupkan Bekraf Lagi untuk Kembangkan Industri Content Creator

14 Januari 2024

Calon presiden nomor urut 03 Ganjar Pranowo menyemangati pendukungnya saat kampanye di DBL Arena Surabaya, Sabtu, 13 Januari 2024. TEMPO/Kukuh S. Wibowo
Ganjar Janji Hidupkan Bekraf Lagi untuk Kembangkan Industri Content Creator

Calon Presiden nomor urut tiga Ganjar Pranowo mengatakan akan mengembangkan industri kreatif apabila dia terpilih dalam Pemilu 2024 mendatang.


Mahfud Md Janji Benahi Industri Kreatif: Banyak Keluhan dari Anak Muda

11 Januari 2024

Calon wakil presiden nomor urut 3 Mahfud Md., menghadiri Deklarasi Pemuda Gama Pantura di GOR Dharma Ayu, Tridaya Timur, Karanganyar, Kabupaten Indramayu, Jawa Barat, pada Senin, 8 Januari 2024. Foto: Staf Komunikasi Mahfud Md.
Mahfud Md Janji Benahi Industri Kreatif: Banyak Keluhan dari Anak Muda

Calon wakil presiden nomor urut 3 Mahfud MD berjanji untuk membenahi sektor ketenagakerjaan industri kreatif.


Ganjar Ungkap Isu yang Dibawa Mahfud di Debat Cawapres: Target Pertumbuhan Ekonomi hingga Industri Kreatif

21 Desember 2023

Calon presiden nomor urut 3 Ganjar Pranowo saat menghadiri deklarasi Barisan Advokat Keadilan Indonesia (BAKI) untuk mendukung pasangan Ganjar-Mahfud di Mampang, Jakarta Selatan, Rabu, 20 Desember 2023. Dalam deklarasi tersebut, selain mendapat dukungan dari BAKI, pasangan Ganjar-Mahfud juga mendapat dukungan dari Siti Nur Azizah yang merupakan Putri dari Wakil Presiden (Ma'ruf Amin). TEMPO/ Febri Angra Alguna
Ganjar Ungkap Isu yang Dibawa Mahfud di Debat Cawapres: Target Pertumbuhan Ekonomi hingga Industri Kreatif

Ganjar Pranowo mengungkapkan sejumlah isu yang akan dibawa oleh calon wakil presiden Mahfud MD dalam debat cawapres


3 Gagasan Capres-Cawapres Soal Pendidikan, Begini Kata Anies Baswedan, Prabowo, Ganjar Pranowo

17 Desember 2023

Anies Baswedan, Prabowo Subianto dan Ganjar Pranowo tampil dalam debat capres pertama di Kantor KPU, Jakarta Pusat, Selasa, 12 Desember 2023. TEMPO/HAN REVANDA
3 Gagasan Capres-Cawapres Soal Pendidikan, Begini Kata Anies Baswedan, Prabowo, Ganjar Pranowo

Apa saja gagasan capres-cawapres Anies Baswedan-Muhaimin, Prabowo-Gibran, Ganjar Pranowo-Mahfud MD untuk tema pendidikan?


Kemenparekraf soal RPP Kesehatan: Industri Kreatif Dirugikan, Multiplier Effect Hilang hingga Ancaman PHK

30 November 2023

Ilustrasi rapat di DPR. TEMPO/Fakhri Hermansyah
Kemenparekraf soal RPP Kesehatan: Industri Kreatif Dirugikan, Multiplier Effect Hilang hingga Ancaman PHK

Kemenparekraf menilai perlunya kajian lebih dalam terhadap RPP Kesehatan karena berpotensi membawa dampak negatif bagi industri kreatif di Tanah Air.


7 Contoh Ekonomi Kreatif yang Memiliki Peluang Besar

30 Agustus 2023

Berikut ini contoh ekonomi kreatif yang berpeluang besar. Foto: Canva
7 Contoh Ekonomi Kreatif yang Memiliki Peluang Besar

Ekonomi kreatif semakin populer dan menjanjikan. Berikut adalah contoh ekonomi kreatif yang ada di Indonesia dan berpeluang besar,


Gurita Bisnis Vindes Corp, Terbaru Gelar 'Bahkan Voli'

29 Agustus 2023

Dari kiri: Deddy Mahendra Desta , Lukman Sardi, Andre Taulany dan Vincent Rompies dalam konpers acara Bahkan Voli. Instagram/Vindes
Gurita Bisnis Vindes Corp, Terbaru Gelar 'Bahkan Voli'

Vindes Corp, perusahaan yang didirikan Vincent Rompies dan Deddy Mahendra Desta per Agustus 2021, terus membuat gebrakan. Ini gurita bisnisnya.


Anies Baswedan Sebut Prioritas Cetak Lapangan Kerja kepada Kaum Milenial

12 Agustus 2023

Bakal calon presiden Anies Baswedan (kiri) menyapa relawan saat kunjungan ke Rumah Temu Relawan Duren Tiga di Jakarta, Jumat 4 Agustus 2023. Kunjungan tersebut dalam rangka safari politik sekaligus bersilaturahim bersama relawan. ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso
Anies Baswedan Sebut Prioritas Cetak Lapangan Kerja kepada Kaum Milenial

Calon Presiden Anies Baswedan menyampaikan pentingnya mencetak lapangan kerja dan pertumbuhan UMKM saat bertemu kaum milenial di Magelang.