Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Pengendali Kompeni Itu Calo

image-profil

image-gnews
Iklan

JJ Rizal, Sejarawan

Sutradara perubahan dalam kekuasaan VOC yang wilayahnya terbentang dari Tanjung Harapan sampai Pulau Desima di Jepang adalah para calo. Sebab, sejatinya tangan-tangan para calo itulah yang mengatur semuanya. Bahkan soal siapa yang akan menjadi gubernur jenderal.

Salah satu contohnya adalah kisah naiknya Petrus Albertus van der Parra menjadi gubernur jenderal. Kalau melihat sejumlah arsip, sesungguhnya hampir mustahil Van der Parra bisa menjadi Gubernur Jenderal Kompeni selama periode 1761-1775. Ada aturan bahwa, meskipun pegawai Kompeni mayoritas dari seluruh Eropa, seperti Jerman, Prancis, Skotlandia, Polandia, dan Denmark, pegawai yang dapat menjadi pejabat tinggi dan apalagi gubernur jenderal hanya orang Belanda. Sedangkan Van der Parra, jangankan orang Eropa, dia berdarah campuran Sri Lanka. Pendidikannya pun rendah. Namun calo punya senjata yang pelurunya bisa menembus pintu sekeras apa pun, bahkan menembus pintu besi yang sangat tebal.

Calo di belakang kesuksesan Van der Parra adalah Adriaan Maten. Ia komandan Kompeni di kantor Malabar yang lalu dipanggil ke Batavia untuk menjadi anggota Raad van Indie atau Dewan Hindia, lembaga yang bertugas memilih gubernur jenderal untuk disetujui oleh Heeren XVII di Belanda. Model Maten ternyata hidup terus di Raad van Indie dari zaman ke zaman. Bahkan jauh sebelum Van der Parra, praktek percaloan di Raad van Indie sudah berjalan, sehingga Dirk van Cloon, yang juga keturunan Asia, bisa naik menjadi gubernur jenderal selama periode 1732-1735. Setelah itu, selama periode 1735-1737 bisa dinaikkan lagi Abraham Patras, yang berdarah Prancis.

Praktek percaloan di Raad van Indie itu meramaikan budaya konsesi jabatan, kronisme, dan nepotisme. Kisah hidup Van der Parra dan koneksinya dengan calo di Raad van Indie merupakan contohnya. Dalam konteks ini, hal-hal ajaib pun bisa terjadi, seperti hari pelantikan sebagai gubernur jenderal harus diundur dan disesuaikan dengan hari ulang tahunnya yang dirayakan besar-besaran. Anaknya, Petrus Albertus van der Parra de Jonge, pada umur 13 tahun sudah terdaftar sebagai pejabat Kompeni bergaji tinggi. Hal yang sama terjadi juga dengan anak Gubernur Jenderal Jeremias van Riemsdijk (1775-1777), yang tersohor rada bodoh tetapi bisa menjadi anggota Raad van Indie. Hal yang paling menakjubkan adalah Riemsdijk, seperti juga Van der Parra, bisa membeli tanah luas yang kemudian menjadi kasus korup. Van der Parra pada 1769 membeli tanah luas di Gambir dan sekitarnya, yang dulu disebut Weltevreden, dengan istana mewah milik orang superkaya Jacob Mossel. Adapun Riemsdijk membeli Tanah Abang.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Demikianlah rata-rata anggota Raad van Indie pensiun sebagai superkaya, sebagaimana halnya para mantan gubernur jenderal. Mereka memiliki simpanan harta. Kekayaan dari konsesi-konsesi percaloan tersebar dari Hindia sampai Belanda. Segala praktek kejahatan mereka pun pada zamannya tidak pernah dapat disentuh.

Situasi itu hasilnya adalah jenis kekuasaan yang picik. Kekuasaan diprivatisasi dan dimanipulasi tidak habis-habis. Pemerintahan tidak membawa keuntungan, selain bagi diri, keluarga, dan kelompok. Walhasil, yang tampil adalah suatu rezim greedy atau rakus.

Zaman berganti, Kompeni pun bangkrut. Sejak itu, kekuasaan mengalami restrukturisasi. Namun sejarawan arsiparis Mona Lohanda menyatakan bahwa mentalitasnya tidak berubah. Percaloan dengan segala implikasinya, berupa nepotisme, kronisme, dan perilaku buruk lainnya, tetap hidup segar. Situasi ini membangkitkan kejengkelan di masyarakat Batavia, sebagaimana ditulis dalam suatu surat kabar untuk menyikapi perilaku buruk pejabat W.J. Th. Horra Schima pada pertengahan abad ke-19: "Kapan kita orang kapok srenta berontak kepada satoe orang kepala miring boeat didjadikan kapala negeri...."

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Wisata Edu-heritage Ungkap Benang Merah Cirebon - Jakarta di Masa Lalu

12 hari lalu

Bangunan Keraton Kasepuhan yang dibangun oleh Panembahan Pakungwati I tahun 1529 di Cirebon, Jawa Barat, (26/1). Keraton kerajaan Islam ini merupakan perluasan dari Keraton Pakungwati yang dibangun oleh Pangeran Cakrabuana. TEMPO/Prima Mulia
Wisata Edu-heritage Ungkap Benang Merah Cirebon - Jakarta di Masa Lalu

Sejarah hubungan Cirebon - Jakarta dimulai saat Pelabuhan Sunda Kelapa yang dikuasai oleh Portugis.


692 Tahun Ibnu Khaldun, Sejarawan Muslim Penulis The Muqaddimah Pengantar Sejarah Dunia

16 hari lalu

Ibnu Khaldun
692 Tahun Ibnu Khaldun, Sejarawan Muslim Penulis The Muqaddimah Pengantar Sejarah Dunia

Ibnu Khaldun seorang tokoh muslim yang berpengaruh terhadap ilmu sosial, politik, dan ekonomi dunia. Ini peringatan 692 tahun kelahirannya.


Tutup Sampai Juni 2024, Benteng Vredeburg Yogya Direvitalisasi dan Bakal Ada Wisata Malam

46 hari lalu

Salah satu sudut Museum Benteng Vredeburg Yogyakarta yang tengah direvitalisasi hingga Juni 2024. Tempo/Pribadi Wicaksono
Tutup Sampai Juni 2024, Benteng Vredeburg Yogya Direvitalisasi dan Bakal Ada Wisata Malam

Museum Benteng Vredeburg tak hanya dikenal sebagai pusat kajian sejarah perjuangan Indonesia tetapi juga destinasi ikonik di kota Yogyakarta.


Situs Sejarah Hingga Museum Jadi Favorit Wisatawan di Festival Musim Semi Cina

18 Februari 2024

Festival Musim Semi di Cina. Xinhua
Situs Sejarah Hingga Museum Jadi Favorit Wisatawan di Festival Musim Semi Cina

Liburan Festival Musim Semi atau Tahun Baru Imlek berlangsung meriah di Cina. Wisatawan penuhi libur 8 hari itu ke berbagai destinasi wisata menarik.


Arab Saudi Temukan Ribuan Artefak pada Awal Periode Islam

6 Februari 2024

Pengunjung melihat koleksi museum di Museum Almoudi, Mekkah, Arab Saudi, Jumat 28 Oktober 2022. Museum tersebut berisikan berbagai properti peradaban dan perlengkapan hidup sehari- hari masyarakat Arab di zaman dulu. ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga
Arab Saudi Temukan Ribuan Artefak pada Awal Periode Islam

Di antara temuan arkeologi itu adalah artefak-artefak dari Masjid Usman bin Affan pada abad ke 7 hingga ke 8 sebelum masehi


Optimis Ganjar-Mahfud Kuasai Suara, Sekjen PDIP: Keduanya Berpihak Sejarah yang Benar

14 Januari 2024

Sekretaris Jenderal Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan atau PDIP Hasto Kristiyanto memberikan keterangan kepada media ketika mengunjungi Rumah Susun Tanah Tinggi, Johar Baru, Jakarta Pusat, pada Ahad, 14 Januari 2024. Dalam kunjungannya itu, Hasto juga membagikan telur kepada warga setempat. Tempo/ Adil Al Hasan
Optimis Ganjar-Mahfud Kuasai Suara, Sekjen PDIP: Keduanya Berpihak Sejarah yang Benar

Mengingat pentingnya sejarah itu, Hasto mengungkap pesan Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri.


Berkunjung ke Lokasi Tragedi Situjuah di Sumatra Barat, Ada Peringatan Khusus Setiap Januari

12 Januari 2024

Monumen Peristiwa Situjuah di Nagari Situjuah Batua, Sumatra Barat (TEMPO/Fachri Hamzah)
Berkunjung ke Lokasi Tragedi Situjuah di Sumatra Barat, Ada Peringatan Khusus Setiap Januari

Sampai saat ini tragedi Situjuah masih dikenang masyarakat Nagari Situjuah Batua Sumatra Barat. Ada pengibaran bendera sebulan penuh dan ziarah makam


Bernalar Berdaya di SMAN 91 Jakarta: Membangun Generasi Muda dengan Pemikiran Cerdas dan Literasi

11 Januari 2024

Bernalar Berdaya di SMA 91 Jakarta Timur
Bernalar Berdaya di SMAN 91 Jakarta: Membangun Generasi Muda dengan Pemikiran Cerdas dan Literasi

Kegiatan ini untuk meningkatkan kesadaran dan pengetahuan generasi muda terhadap literasi digital dan sejarah.


Ini Alasan Kenapa Tahun Baru Jatuh Pada 1 Januari, Ada Sejarahnya

26 Desember 2023

Januari ditetapkan sebagai awal tahun baru melalui sejarah yang panjang. Berikut ini alasan kenapa tahun baru jatuh pada 1 Januari. Foto: Canva
Ini Alasan Kenapa Tahun Baru Jatuh Pada 1 Januari, Ada Sejarahnya

Januari ditetapkan sebagai awal tahun baru melalui sejarah yang panjang. Berikut ini alasan kenapa tahun baru jatuh pada 1 Januari.


Sejarah Hari Ibu 22 Desember, Berawal dari Sumpah Pemuda

22 Desember 2023

Ada banyak rekomendasi kado untuk hari ibu yang unik. Tidak melulu memberi bunga atau baju, Anda bahkan bisa memberikan kado dalam bentuk investasi. Foto: Canva
Sejarah Hari Ibu 22 Desember, Berawal dari Sumpah Pemuda

Sejarah Hari Ibu 22 Desember berawal dari Kongres Pemuda Indonesia pada 28 Oktober 1928 hingga mencetuskan para perempuan untuk menyatukan diri.