Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Tubuh (LGBT) dalam Politik Identitas

image-profil

image-gnews
Iklan

Seno Gumira Ajidarma, panajournal.com

Dunia modern menghadirkan gejala yang berakibat fatal, yakni bahwa ilmu pengetahuan terbebani mitos bernama kebenaran. Disebutkan, misalnya oleh Pakde Foucault, bagaimana wacana-wacana ilmu pengetahuan melakukan produksi kebenaran yang kemudian berfungsi sebagai norma. Ilmu pengetahuan menentukan apa itu berat dan tinggi badan, tekanan darah, serta berapa pasangan seksual untuk kelompok usia dan jenis kelamin tertentu yang dianggap normal.

Subyektivikasi atawa penafsiran subyektif beroperasi melalui internalisasi norma-norma. Manusia modern melakukan modifikasi dalam usaha tanpa akhir untuk memperkirakan yang normal, dan dalam proses ini menjadi jenis-jenis subyek tertentu. Norma-norma menjauhkan obyektivikasi dengan mereduksi individualitas menjadi suatu ukuran umum. Manusia tersusutkan menjadi titik atau kurva.

Gejala ini terbentuk oleh hubungan antara kuasa dan pengetahuan terhadap ilmu-ilmu humaniora, tempat subyek didudukkan sebagai obyek kemungkinan pengetahuan. Meski latar kepercayaan, yang terbentuk secara sosial, tak terhindarkan dalam membentuk praktek ilmiah sampai tahap tertentu, dalam wilayah ilmu-ilmu humaniora pengaruhnya kuat dan berbahaya. Pemahaman tak terucapkan tentang gender, ras, dan kelas malah kurang berbahaya dibanding usaha menafsir perilaku Homo sapiens sebagai partikel sub-atomik, ketimbang sebagai manusia berjiwa.

Inilah peringatan agar tidak mengadopsi suatu latar kepercayaan secara terpisah, seperti berasumsi bahwa terdapat universalitas kemanusiaan, yakni adanya kebenaran soal manusia yang bisa dipercaya dalam kebudayaan mana pun pada zaman kapan pun. Ketika khalayak memastikan bahwa ada yang selalu benar bagi seluruh umat manusia, terciptalah norma yang berlawanan dengan perilaku manusia yang bisa diukur dan dipertimbangkan. Dengan memapankan suatu sudut pandang ilmiah atas seksualitas manusia dan memandangnya sebagai alamiah bin universal untuk beranak-pinak, misalnya, secara efektif terpinggirkanlah sejumlah besar perilaku seksual.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Keyakinan atas terdapatnya universalitas kemanusiaan membuat manusia percaya bahwa tubuh mematuhi hukum-hukum eksklusif fisiologis, sehingga terlepas dari pengaruh sejarah. Padahal-masih menurut Pakde Foucault-itu tidak betul. Tubuh manusia hanya eksis di dalam khalayak. Tubuh manusia, misalnya saja, dibentuk oleh norma-norma kesehatan, gender, dan keindahan. Tubuh secara konkret dibentuk oleh diet, olahraga, dan intervensi medis. Dengan kata lain, tubuh juga memiliki sejarahnya sendiri. Asal-usul tubuh adalah sejarah tubuh: secara tipikal mempertanyakan segenap penjelasan biologis murni dari suatu wilayah kompleks, seperti seksualitas, kegilaan, dan kriminalitas [Oksala, 2008 (2007): 52, 59].

Demikianlah universalitas kemanusiaan yang ditanamkan secara konstan tidak ditolak pada awalnya, tapi menjadi bulan-bulanan interogasi dengan pertanyaan radikal yang kritis ataupun historis. Namun, sebaliknya, mengingat hubungan-hubungan kuasa yang betapa pun telah membentuk suatu tipologi kelompok-kelompok sosial dengan kepentingan ideologisnya masing-masing, universalitas kemanusiaan yang sebagai logika tidak tahan uji itu terbukti tetap bertahan dengan tetap digunakannya tolok ukur ala kadarnya dalam usaha membangun wacana pengetahuan monolitik demi kesahihan hegemonik kelompok mana pun yang berjuang meraihnya.

Dengan begitu, baik kelompok dominan maupun kelompok-kelompok terbawahkan akan selalu mencari dan menjalankan suatu proyek yang memenuhi politik identitasnya. Apabila proyek identitas ini terasalkan dari ideologi yang bersesuaian dengan penanda-penanda universalitas kemanusiaan, maka bersamanya segala kelompok ini akan beroposisi, dalam suatu gradasi dari moderat sampai radikal, terhadap kelompok-kelompok terpinggirkan. Supaya identitasnya menjadi jelas, penanda-penanda yang ada dipertajam dengan mencari efek kontras dalam penghadapan kepada kelompok terpinggirkan, yang penanda-penanda dalam politik identitasnya tidak bersesuaian atau bahkan bertentangan dengan penanda-penanda universalitas kemanusiaan.

Namun, karena universalitas kemanusiaan sebenarnyalah tidak universal, segenap konflik sosial-politis dalam sejarah ataupun pada masa mendatang, yang bersumber dari masalah itu, adalah produk kedangkalan yang disebabkan oleh kurangnya pengetahuan. Ini membuat "kemenangan" kelompok-kelompok yang berjuang memunahkan penanda-penanda dalam politik identitas kelompok terpinggirkan, seperti kaum LGBT, menjadi kemenangan semu sahaja karena berangkat dan berpijak dari asumsi keliru. Kesemuanya itu jadi berganda karena politik identitas sendiri secara teoretis adalah pengingkaran terhadap fakta bahwa dalam situasi pasca-modern, identitas selalu sekaligus adalah kebergandaan identitas.

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


e-KTP Mudah Luntur, Begini Cara Menggantinya Secara Gratis

36 hari lalu

Penyedia jasa perbaikan e-KTP sedang memperbaiki e-KTP warga yang rusak di kawasan Salemba, Jakarta, Senin6 Juli 2020. Proses pembuatan e-KTP yang memakan waktu lama membuat warga yang KTP-nya rusak jadi enggan untuk membuat yang baru. TEMPO/Subekti.
e-KTP Mudah Luntur, Begini Cara Menggantinya Secara Gratis

e-KTP mudah mengelupas dan tulisannya luntur jika tidak dirawat dengan baik, masyarakat harus bisa menggantinya dengan e-KTP baru secara gratis.


Aturan dan Tata Tertib Peserta UTBK 2023, Tidak Boleh Telat Dilarang Pakai Kaos Oblong

10 Mei 2023

Sejumlah peserta antre sebelum  mengikuti Ujian Tulis Berbasis Komputer-Seleksi Nasional Berdasarkan Tes (UTBK-SNBT) saat seleksi masuk Perguruan Tinggi Negeri di Universitas Indonesia, Depok, Jawa Barat, Senin, 8 Mei 2023. Pusat UTBK Universitas Indonesia (UI) menyiapkan lokasi ujian SNBT 2023 untuk 53.293 peserta, lokasi ini terbagi dua, Kampus UI Depok dan Kampus UI Salemba, Jakarta Pusat. ANTARA/Yulius Satria Wijaya
Aturan dan Tata Tertib Peserta UTBK 2023, Tidak Boleh Telat Dilarang Pakai Kaos Oblong

Terdapat beberapa aturan dan tata tertib bagi peserta UTBK 2023 sebelum mengikuti ujian. Apa saja yang perlu diperhatikan?


Kartu Identitas Anak untuk Si Kecil, Cek Manfaat dan Persyaratan

4 Januari 2022

Sejumlah anak menunjukkan Kartu Identias Anak (KIA) saat penyerahan KIA di Grobogan, Jawa Tengah, Rabu, 29 Januari 2020. ANTARA/Yusuf Nugroho
Kartu Identitas Anak untuk Si Kecil, Cek Manfaat dan Persyaratan

Bukan hanya orang dewasa yang harus punya kartu identitas, si kecil juga sebaiknya dilengkapi Kartu Identitas Anak. Cek manfaat dan cara membuat.


Puan Minta Integrasi NIK-NPWP Tetap Jamin Keamanan Data Pribadi

13 Oktober 2021

Ketua DPR RI Puan Maharani
Puan Minta Integrasi NIK-NPWP Tetap Jamin Keamanan Data Pribadi

Ketua DPR berpendapat perlu teknologi pengamanan data berlapis untuk mengurangi risiko bobolnya data pribadi masyarakat melalui informasi pajak hanya menggunakan NIK.


OJK Ingatkan Debt Collector Pakai Kartu Identitas dan Punya Sertifikat Profesi

30 Juli 2021

Ilustrasi debt collector. Shutterstock
OJK Ingatkan Debt Collector Pakai Kartu Identitas dan Punya Sertifikat Profesi

OJK meminta debitur agar memiliki itikad baik dalam menyelesaikan kewajiban dan menyampaikan kepada perusahaan pembiayaan jika ada kendala.


Sudahkah Memiliki Kartu Identitas Anak? Begini Cara Buatnya

24 Juli 2021

Anggota Yayasan Aku Badut Indonesia (YABI) menghibur anak-anak korban kebakaran permukiman di kawasan Taman Sari, Jakarta, Kamis 22 April 2021. Kegiatan tersebut dilakukan sebagai trauma healing bagi anak-anak. ANTARA FOTO/Galih Pradipta
Sudahkah Memiliki Kartu Identitas Anak? Begini Cara Buatnya

Kartu Identitas Anak (KIA) adalah bukti identitas anak yang berusia di bawah 17 tahun. Lalu, bagaimana cara membuat Kartu Identitas Anak?


Bisakah Ganti Foto KTP, Bagaimana Caranya?

23 Juni 2021

Warga melakukan perekaman data Kartu Tanda Penduduk Elektronik (E-KTP) pada Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dukcapil) di Kantor Lurah Pasar Baru, Jakarta, Senin, 2 November 2020. Dinas Dukcapil DKI Jakarta kembali melakukan pelayanan secara tatap muka saat dimulainya pemberlakuan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) Transisi dengan menerapkan protokol kesehatan pada warga secara prioritas yang terkendala mengakses layanan secara daring dalam mengurus administrasi kependudukan. ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat
Bisakah Ganti Foto KTP, Bagaimana Caranya?

KTP telah berlaku seumur hidup, ada saja warga yang ingin memperbarui tampilan foto KTP miliknya. Bagaimana cara dan persyaratannya?


Bahaya Scammer di Balik Registrasi Swafoto dengan Kartu Identitas

3 September 2019

Penipu (scammers) berpura-pura sebagai sistem pembayaran dan bank, meminta unggahan swafoto dengan dokumen. Kredit: Kaspersky
Bahaya Scammer di Balik Registrasi Swafoto dengan Kartu Identitas

Jika Anda mengirim swafoto kepada para scammer, mereka akan dapat membuat akun atas nama Anda.


Permintaan Kartu Identitas Anak Tinggi, Kota Bekasi Pinjam Blanko

13 Februari 2019

Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi menunjukkan Kartu Indonesia Anak ketika diluncurkan pada akhir Desember 2018. TEMPO/Adi Warsono
Permintaan Kartu Identitas Anak Tinggi, Kota Bekasi Pinjam Blanko

Kartu Identitas Anak belum menjadi syarat pokok untuk pendaftaran sekolah di Kota Bekasi tahun ini.


Bekasi Bikin Kartu Identitas Anak, Warga: Semakin Ribet

18 Desember 2018

Para siswa-siswi di sebuah SMP di Kotamadya Bekasi, Provinsi Jawa Barat, mengenakan busana batik pada Hari Batik Nasional 2018, Selasa, 2 Oktober, 2018. Tempo/Tulus Wijanarko
Bekasi Bikin Kartu Identitas Anak, Warga: Semakin Ribet

Mulai tahun ajaran baru 2019 para calon siswa-siswi tingkat SD dan SMP wajib melampirkan Kartu Identitas Anak (KIA) sebagai syarat pendaftaran.