Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Harapan

Oleh

image-gnews
Iklan

Putu Setia

Para menteri yang membantu Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Jusuf Kalla segera bekerja sesuai dengan namanya: Kabinet Kerja. Mereka bekerja bahkan sebelum serah-terima dengan menteri terdahulu. Orang-orang menyambutnya dengan sukacita. Sebuah harapan datang, harapan yang membawa kebaikan.

Itu bagi kaum optimistis. Di negeri ini, antara kaum optimistis dan pesimistis sama-sama lebay. Yang pesimistis menyebutkan Kabinet Kerja ini kabinet transaksional yang amburadul. Sekian menteri bermasalah, sekian menteri tak pantas dalam jabatannya, sekian menteri titipan. Sekian menteri baik, itu tak ada.

Susi Pudjiastuti, Menteri Kelautan dan Perikanan, jadi bintang dan dipuja. Hanya lulus sekolah menengah pertama, tapi gebrakannya langsung menohok. Berbagai rapat diadakan untuk menanggulangi pencurian ikan. Tapi yang mencela Susi banyak dikaitkan dengan ulahnya yang sepintas tampak eksentrik-meski itu pembawaan aslinya. Pakar kelautan di Institut Teknologi Bandung pun menyebut pemilihan Susi sangat ngawur. Dan Susi menantangnya dengan sesekali-bukan dengan maksud mengejek-memakai bahasa Inggris dengan fasih, siapa yang lebih paham tentang laut.

Saya teringat dongeng kebajikan ala India. Kisah seorang profesor yang bertahun-tahun meneliti soal gaya berenang dan menghasilkan buku yang sangat bagus. Ketika buku di-launching di tepi pantai dan ombak besar datang, profesor itu terseret nyaris tenggelam. Untung ia diselamatkan anak nelayan. Profesor hanya ahli berteori, tapi tak bisa berenang. Sementara anak nelayan tak paham teori, tapi bisa berenang.

Kita harus sabar menilai orang, jangan grasa-grusu nyinyir dengan melihat penampilan fisik dan pendidikan formalnya. Mari kita tunggu hasil kerjanya. Jika kerjanya buruk, kita koreksi. Jika tetap buruk, kita usulkan diganti. Menteri bukan jabatan yang sulit untuk diganti.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Yang sulit diganti adalah anggota DPR. Kalau partainya tidak mengganti, meski ulahnya menyebalkan atau rekam jejaknya distabilo merah oleh KPK (sayangnya KPK tak berani berbuat itu seperti kepada calon menteri), tetap saja mereka di Senayan. Apalagi pimpinan DPR. Sudah jelas memihak kelompoknya dalam memimpin sidang, mereka tetap tak peduli betapa pun meja-meja dirobohkan. Mereka tak lagi menjadi wakil rakyat, melainkan telah menjelma menjadi wakil partai.

Menariknya, kaum optimistis dan pesimistis seperti sepakat untuk tidak berbeda pandangan mengenai keadaan yang amburadul di parlemen. Mau bersikap rakus "sikat habis semua jabatan", mau bersikap "buat DPR tandingan", suka-suka merekalah. Rakyat sudah tak menaruh harapan apa-apa terhadap DPR periode ini: "DPR salah asuhan". Paling-paling disikapi sebagai lelucon dan mereka pun sepertinya tetap bangga sambil terus berkata: "kami berjuang untuk rakyat." Prettt.

Lalu, ke mana harapan tentang kebaikan bangsa secara keseluruhan? Di eksekutif, ada harapan betapa pun sebagian kecil masih ada yang sangsi. Tinggal menunggu hasil gebrakan kerja. Namun di parlemen, harapan itu sudah redup, entah kalau ada yang kembali menyalakannya dalam waktu dekat. Parlemen yang kini terbelah dan yang sepenuhnya mewakili kepentingan kelompok bisa menghambat pemerintah karena sebagian besar program pemerintah tergantung parlemen. Baik DPR Merah Putih maupun DPR Hebat-yang sudah punya pimpinan sementara-sama-sama buruk dan tak memberikan aura positif untuk pekerjaan yang dilakukan eksekutif.

Parlemen harus disembuhkan, jangan sampai terus-menerus jadi ejekan rakyat, karena parlemen adalah wakil-wakilnya rakyat.

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Usut Kematian Bocah 13 Tahun di Kota Padang, Propam Polda Sumbar Periksa 30 Anggota Samapta

55 detik lalu

Kapolda Sumatera Barat Irjen Pol. Suharyono. ANTARA/HO Polda Sumbar
Usut Kematian Bocah 13 Tahun di Kota Padang, Propam Polda Sumbar Periksa 30 Anggota Samapta

Propram Polda Sumbar periksa 30 anggota Samapta Bhayangkara untuk mengusut kematian AM, bocah 13 tahun yang diduga tewas karena disiksa polisi.


Peralihan Musim Bikin Cuaca Tak Menentu, Bentengi Tubuh dengan Vitamin Berikut

2 menit lalu

Ilustrasi perempuan konsumsi multivitamin. Freepik.com/wayhomestudio
Peralihan Musim Bikin Cuaca Tak Menentu, Bentengi Tubuh dengan Vitamin Berikut

Berikut ragam vitamin yang dapat membantu meningkatkan daya tahan tubuh di tengah cuaca yang sering berubah di musim pancaroba.


UU Tapera Digugat ke MK, Begini Bunyi Pasal yang Dimasalahkan dan Detail Gugatannya

4 menit lalu

Sejumlah pengunjuk rasa dari berbagai elemen buruh membentangkan poster saat unjuk rasa di Surabaya, Jawa Timur, Kamis, 13 Juni 2024. Mereka menyuarakan sejumlah aspirasi di antaranya menolak program Tabungan Perumahan Rakyat (Tapera). ANTARA/Didik Suhartono
UU Tapera Digugat ke MK, Begini Bunyi Pasal yang Dimasalahkan dan Detail Gugatannya

Kebijakan soal seluruh pekerja wajib membayar iuran Tabungan Perumahan Rakyat atau Tapera yang menuai polemik akhirnya digugat ke MK.


Israel Tewaskan 450 Anak Palestina yang Seharusnya Ikut Ujian Masuk Sekolah Menengah

10 menit lalu

Sejumlah siswa Palestina berada di ruang kelas sekolah tenda di Kota Rafah, Jalur Gaza Selatan, Selasa, 30 April 2024. Xinhua/Rizek Abdeljawad
Israel Tewaskan 450 Anak Palestina yang Seharusnya Ikut Ujian Masuk Sekolah Menengah

450 anak Palestina, dengan rincian 430 di Jalur Gaza dan 20 di Tepi Barat tak bisa mengikuti ujian masuk sekolah karena dibunuh Israel.


Komisioner KPK Alexander Marwata Sebut OTT KPK Seperti Hiburan Buat Masyarakat Senang, Apa Alasannya?

13 menit lalu

Wakil ketua KPK, Alexander Marwata, menghadirkan antan Menteri Pertanian RI, Syahrul Yasin Limpo dan Direktur Alat dan Mesin Pertanian Kementan RI, Muhammad Hatta (kanan), resmi memakai rompi tahanan seusai menjalani pemeriksaan, di gedung Komisi Pemberantasan Korupsi, Jakarta, Jumat, 13 Oktober 2023. TEMPO/Imam Sukamto
Komisioner KPK Alexander Marwata Sebut OTT KPK Seperti Hiburan Buat Masyarakat Senang, Apa Alasannya?

Wakil Ketua KPK Alexander Marwata menyebut OTT KPK seperti hiburan buat masyarakat senang. Apa maksudnya?


Dinas Lingkungan Hidup DKI Jelaskan Penyebab Kualitas Udara Buruk di Jakarta

15 menit lalu

Suasana Monas yang tertutup polusi di Jakarta, Jumat 21 Juni 2024. Berdasarkan data situs pemantau kualitas udara IQAir pada pukul 15.53 WIB, Indeks Kualitas Udara (Air Quality Index/AQI) di Jakarta berada pada angka 155 yang menempatkannya sebagai kota besar dengan kualitas udara terburuk kedua di dunia di bawah Kinshasa, Kongo. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay
Dinas Lingkungan Hidup DKI Jelaskan Penyebab Kualitas Udara Buruk di Jakarta

Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakartamenjelaskan ada beberapa faktor yang menyebabkan kualitas udara memburuk.


Asosiasi UMKM: Tingkatkan Pengawasan E-Commerce untuk Cegah Banjir Impor

16 menit lalu

Sekretaris Jenderal Asosiasi UMKM Indonesia (Akumindo) Eddy Misero saat menghadiri acara TEMPO Young Enterpreneur Challenge 2022. Jakarta. Selasa, 4 Oktober 2022. TEMPO/ Febri Angga Palguna
Asosiasi UMKM: Tingkatkan Pengawasan E-Commerce untuk Cegah Banjir Impor

Salah satu ketentuan dalam Permendag itu adalah larangan penjualan produk impor di e-commerce dengan harga di bawah 100 dolar AS


Meriah, Ruth Sahanaya Gandeng Banyak Musisi Ternama di Konser 40 Tahun Simfoni dari Hati

17 menit lalu

Diva pop Ruth Sahananya menggelar konser '40 Tahun Simfoni dari Hati' di JCC untuk merayakan empat dekade kariernya dalam industri musik. Konser ini digelar pada Sabtu, 22 Juni 2024, di Plenary Hall, Jakarta Convention Center (JCC) Senayan. TEMPO/Adinda Jasmine
Meriah, Ruth Sahanaya Gandeng Banyak Musisi Ternama di Konser 40 Tahun Simfoni dari Hati

Dalam konser 40 Tahun Simfoni dari Hati, Ruth Sahanaya mengajak sejumlah musisi ternama menghadirkan malam yang penuh nostalgia dan kegembiraan.


Syarat Ahmad Sahroni Berkontestasi di Pilkada Jakarta

26 menit lalu

Anggota DPR RI dari fraksi partai Nasdem, Ahmad Sahroni, seusai dihadirkan dalam sidang lanjutan dengan terdakwa mantan Menteri Pertanian RI, Syahrul Yasin Limpo, di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Rabu, 6 Juni 2024. Dalam sidang, Ahmad Sahroni mengklaim telah mengembalikan uang sebesar Rp 860 juta kepada KPK, setelah diduga berasal dari hasil korupsi. TEMPO/Imam Sukamto
Syarat Ahmad Sahroni Berkontestasi di Pilkada Jakarta

Ahmad Sahroni menutup peluang dirinya bertarung di pilkada Jakarta. Tapi ada satu syarat yang membuat kader NasDem itu maju di pilkada.


5 Cara Menghindari Penipuan QRIS, Salah Satunya Gunakan Gambar QRIS Dinamis

32 menit lalu

Hadirnya QRIS di Indonesia membawa dampak yang  sangat baik terutama bagi para pelaku usaha. Apa itu QRIS dan apa manfaatnya? Ini penjelasannya. Foto: Canva
5 Cara Menghindari Penipuan QRIS, Salah Satunya Gunakan Gambar QRIS Dinamis

Penipuan QRIS menjadi salah satu modus baru dalam penipuan keuangan belakangan ini. Berikut cara menghindari penipuan QRIS