Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Pujangga

Oleh

image-gnews
Iklan

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan akan memberikan semacam beasiswa bagi para penulis untuk menghasilkan karyanya. Menurut Menteri Anies Baswedan, caranya dengan memberikan tunjangan hidup kepada para penulis dalam jangka waktu tertentu agar mereka berkonsentrasi menulis. Bisa dikirim ke luar negeri, tempat yang merangsang mereka untuk kreatif, termasuk melakukan riset.

Saya teringat akan sebuah pertemuan pada 1970-an. Ada Made Sanggra, pengawi (pengarang berbahasa Bali); dan ada Gerson Poyk, sastrawan Indonesia. Made Sanggra sudah menerbitkan sendiri kumpulan puisi dan cerita pendek dalam bahasa Bali, meski sangat sederhana. Salah satu cerita pendeknya, berjudul Ketemu Ring Tampaksiring, mendapat penghargaan dari Majelis Pertimbangan Kebudayaan Bali. Made Sanggra berkata: "Kalau saja pengawi hidupnya seperti pujangga di zaman Majapahit, pasti lahir karya sastra bermutu." Dia iri, pujangga di era Majapahit dibiayai hidupnya untuk menulis kekawin, sementara Made Sanggra menulis di sela-sela bertani.

Sastrawan Gerson Poyk, yang sudah menulis novel Sang Guru, mengangguk. "Beri saya uang untuk berkelana dan menulis, akan saya hadiahkan novel yang bagus. Bagaimana saya bisa menulis dengan konsentrasi kalau untuk makan minggu depan harus menulis dua atau tiga cerita pendek pesanan koran," katanya.

Tapi karya sastra tak pernah berhenti terbit, sampai hari ini. Pujangga masa kini terus berkarya dengan latar sejarah yang mungkin kelam. Ada Leila S. Chudori dengan Pulang, ada Laksmi Pamuncak dengan Amba, dua contoh saja. Mereka bernasib baik, setidaknya dibanding Made Sanggra dan Gerson Poyk. Mereka punya "bekal" untuk riset.

Juga bertebaran "pujangga" yang karyanya dengan mudah dijual lewat celotehan di media sosial. Tak semua penulis bisa memanfaatkan media sosial untuk berjualan, atau bisa jadi tidak mau karyanya dijajakan bagai menjual markobarmartabak produksi putra Jokowi. Karena itu, terobosan Menteri Anies Baswedan bagai angin surga.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Mpu Tantular, yang hidup di era Majapahit Raja Hayam Wuruk abad ke-14, diminta menulis karya yang bisa dijadikan sesuluh kerajaan. Lahirlah Kekawin Sutasoma yang di dalamnya terdapat "kata sakti": bhinneka tunggal ikakata yang kini jadi sesanti negeri ini. Meski dibiayai hidupnya untuk menulis, pujangga ini tak terpengaruh oleh pesanan, bahkan nama yang dipakai, Tantular, artinya tak terpengaruh.

Tak cuma Tantular yang diberi "beasiswa" oleh Hayam Wuruk. Ada pujangga lain, Mpu Prapanca, yang kemudian melahirkan Kekawin Negarakertagama yang termasyhur itu. Kisah ini memang sejenis reportase kerajaan, namun dengan keindahan bahasa, kekawin dengan 98 pupuh (sajak bertembang) ini begitu indah, melampaui zamannya.

Di era sebelumnya, Kerajaan Kediri, lahir karya sastra yang sampai kini tak henti-henti dibaca dan ditembangkan. Misalnya Arjunawiwaha karya Mpu Kanwa di era Raja Airlangga. Kresnayana karya Mpu Triguna di era Raja Jayabaya. Smaradahana karya Mpu Dharmaja pada masa Sri Kameswara. Juga "tafsir baru" dengan gaya bertembang tentang Bharatayudha karya Mpu Sedah dan Mpu Panuluh. Tentu yang dahsyat adalah kisah Lubdaka yang diadaptasi Mpu Tanakung ke dalam masyarakat Jawa Hindu, yang sampai kini jadi rujukan di Bali.

Saya bermimpi Menteri Anies Baswedan juga melebarkan gagasan beasiswa ini dengan jemput bola kepada "pujangga bahasa daerah", jika kita percaya pelestarian bahasa dan sastra daerah memperkuat budaya nasional. Mereka tentu kalah bersaing jika diharuskan membuat proposal. PUTU SETIA (@mpujayaprema)

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Sufmi Dasco Beberkan Alasan Prabowo Tak Singgung soal IKN di Artikel Newsweek

1 menit lalu

Presiden terpilih sekaligus Menteri Pertahanan Prabowo Subianto menemui Presiden Joko Widodo atau Jokowi di Istana Kepresidenan Jakarta, pada Kamis, 13 Juni 2024. TEMPO/Daniel A. Fajri
Sufmi Dasco Beberkan Alasan Prabowo Tak Singgung soal IKN di Artikel Newsweek

Prabowo tak menyinggung soal proyek IKN di tulisannya karena proyek ambisius di era Jokowi itu sudah diatur melalui undang-undang.


5 Fakta Drama Korea The Year We Turned 29, Drakor Baru Kim Hye Yoon

4 menit lalu

Kim Hye Yoon dalam drama Lovely Runner. Dok. Vidio
5 Fakta Drama Korea The Year We Turned 29, Drakor Baru Kim Hye Yoon

Agensi Kim Hye Yoon mengatakan artis mereka telah resmi akan membintangi drama terbaru The Year We Turned 29. Ini 5 fakta menarik drama Korea itu.


Kembali Jalin Kerja Sama dengan Scooter Braun, Ini Perjalanan Karir Ariana Grande

11 menit lalu

Ariana Grande dalam trailer film Wicked. Dok. Universal Pictures
Kembali Jalin Kerja Sama dengan Scooter Braun, Ini Perjalanan Karir Ariana Grande

Ariana grande akan menjalin kerjasama dengan mantan manajernya Scooter Braun. Hal ini diumumkan dengan kolaborasi ariana dengan platform Weverse.


PLN Siagakan 1.470 SPKLU selama Libur Idul Adha 2024

13 menit lalu

Direktur Utama PLN, Darmawan Prasodjo (kiri) didampingi General Manager PLN Unit Induk Distribusi Jawa Timur, Agus Kuswardoyo (kanan) melakukan peninjauan SPKLU pada rest area km 626B Saradan, Kabupaten Madiun, Jawa Timur.
PLN Siagakan 1.470 SPKLU selama Libur Idul Adha 2024

Informasi mengenai lokasi SPKLU dapat dengan mudah diakses melalui aplikasi PLN Mobile.


Tingkatkan Bahaya Judi Online Lebih Penting daripada Jadikan Korban Penerima Bansos

22 menit lalu

Ilustrasi judi online. Pixlr Ai
Tingkatkan Bahaya Judi Online Lebih Penting daripada Jadikan Korban Penerima Bansos

Pengamat sarankan atasi judi online dari akar masalahnya, yaitu dengan tingkatkan waspada bahaya judi online.


Taman Wisata Jungleland Sediakan Tiket Promo Spesial Idul Adha, Terakhir Besok

22 menit lalu

Sejumlah pengunjung bermain wahana Discovery di Jungleland Adventure Theme Park, kawasan Sentul City, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Sabtu, 29 Desember 2018. ANTARA
Taman Wisata Jungleland Sediakan Tiket Promo Spesial Idul Adha, Terakhir Besok

Taman wisata Jungleland menyediakan tiket promo spesial Idul Adha. Jungleand menyediakan 34 wahana bermain khusus anak-anak hingga orang dewasa.


DPR Siapkan Pansus untuk Evaluasi Haji 2024, Ini yang Bakal Disoroti

22 menit lalu

Pemandangan Ka'bah dari udara saat jamaah melakukan Tawaf di Masjidil Haram, saat menjalankan ibadah haji tahunan, di Mekah, Arab Saudi, 11 Juni 2024. REUTERS/Mohammed Torokman
DPR Siapkan Pansus untuk Evaluasi Haji 2024, Ini yang Bakal Disoroti

DPR akan mengevaluasi pelaksanaan haji 2024.


PLN Operasikan Listrik Bersih dari PLTS di Pulau Bembe

23 menit lalu

PT PLN Pembangkit Listrik Tenaga Surya Tanamalala di Pulau Bembe, Kabupaten Selayar, Provinsi Sulawesi Selatan.
PLN Operasikan Listrik Bersih dari PLTS di Pulau Bembe

Sebelumnya, masyarakat Pulau Bembe mengoperasikan Pembangkit Listrik Tenaga Diesel secara swadaya.


5 Tempat Wisata di Berlin

31 menit lalu

Sebuah jam digital pada ponsel terlihat di depan gerbang Brandenburg, selama wabah virus corona (COVID-19), di Berlin, Jerman, Selasa, 31 Maret 2020. Pandemi virus baru ini membuat sejumlah kota besar yang biasanya ramai terlihat sepi di siang hari. REUTERS/Hannibal Hanschke
5 Tempat Wisata di Berlin

Berlin telah dipilih sebagai salah satu kota di Jerman penyelenggara Piala Eropa 2024


Gubernur BI Perry Warjiyo Disebut-sebut Calon Menkeu Pemerintahan Prabowo-Gibran, Ini Profil dan Harta Kekayaannya

33 menit lalu

Perry Warjiyo. TEMPO/Imam Sukamto
Gubernur BI Perry Warjiyo Disebut-sebut Calon Menkeu Pemerintahan Prabowo-Gibran, Ini Profil dan Harta Kekayaannya

Gubernur BI 2023-2028 Perry Warjiyo disebut-sebut akan menjadi kandidat Menteri Keuangan atau Menkeu pada masa pemerintahan Prabowo-Gibran.