Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Kemenangan Imajinasi yang Liar

Oleh

image-gnews
Nominasi artis pembantu terbaik lewat film Birdman, Emma Stone berpose di depan wartawan saat tiba di karpet merah Piala Oscar 2015 di Los Angeles, 23 Februari 2015. Jordan Strauss/Invision/AP
Nominasi artis pembantu terbaik lewat film Birdman, Emma Stone berpose di depan wartawan saat tiba di karpet merah Piala Oscar 2015 di Los Angeles, 23 Februari 2015. Jordan Strauss/Invision/AP
Iklan

TEMPO.CO, JakartaFilm ‘Birdman’ menjadi meraih empat piala Oscar dari kategori penting, temasuk Film Terbaik 2015. Ini kali kedua sutradara Meksiko berkibar.

***

Film apapun yang menang, Birdman atau Boyhood, tahun ini adalah kemenangan liarnya imajinasi. Sejak sebulan terakhir, delapan nominasi  untuk Film Terbaik Academy Awards 2015 telah mengerucut menjadi kedua film itu.

Kemenangan Birdman sudah mulai terasa ketika para pembaca pengumuman Academy Awards ke 87 di Dolby Theater, Los Angeles, AS mengumumkan  pemenang Sinematografi, Skenario dan Sutradara disabet habis oleh film yang berkisah tentang aktor veteran yang mencoba meraih kembali keaktorannya dengan menjadi sutradara dan pemain di panggung Broadway.

Yang menarik dicatat  dan yang membedakan tahun ini dengan tahun-tahun sebelumnya adalah film-film yang bersinar kali ini adalah karya  yang penuh imajinasi dan menekankan sisi artistik seperti Birdman (Al‎Alejandro González Iñárritu), Boyhood (Richard Linklater) dan The Grand Budapest Hotel (Wes Anderson). Film-film lawannya yang tak kalah bagus adalah film formulaik Hollywood  adalah film biopik sejarah tentang tokoh penting, atau berdasarkan kisah nyata seperti film Theory of Everything ( James Marsh),  The Imitation Game (Morten Tyldum); Selma ( Ava du Vernay) : Foxcatcher (Bennet Miller);  Whiplash  (Damien Chazelle) dan American Sniper (Clint Eastwood).

Tiga film pertama kebetulan dibuat berdasarkan skenario asli yang merupakan ide dan visi yang unik; sementara film-film lainnya  rata-rata berdasarkan kisah nyata. Theory of Everything adalah perkawinan pertama ahli fisika Stephen Hawking; The Imitation Game bercerita tentang penemu ilmu komputer Alan Turing; Selma adalah satu episode dramatik Martin Luther King Jr;  Foxcatcher tentang abang adik pegulat; Whiplash adalah kisah nyata seorang guru musik yang dominan dan keji sementara American Sniper adalah cerita tentang penembak sniper Amerika Chrys Kyle.

Tiga film teratas, berdasarkan jumlah perolehan piala terbanyak , yakni Birdman , Boyhood dan The Grand Budapest Hotel adalah film-film yang berbeda gaya dan genre tetapi memiliki satu persamaan: ketiganya diciptakan dengan ide,bukan dari kisah nyata sehingga para sutradara betul-betul menciptakan sebuah dunia rekaan berdasarkan imajinasi dan mengisi dunia itu hukum-hukum kehidupan baru sesuai jalannya imajinasi itu. Sejak  awal film Birdman kita ditabrak oleh adegan aktor Riggan Thomas yang duduk bersila di awang-awang, dengan narator yang terus menerus mengejeknya. Kita memasuki sebuah dunia di mana Ikarus modern yang terbang ke langit dan melesat ke dunia panggung yang hiperbolik dengan segala persoalan benturan ego dan kehidupan pribadi. Inilah dunia rekaan yang diciptakan Iñárritu.  Film Boyhood, yang dibuat selama 12 tahun dengan aktor dan aktris yang sama, mengikuti perjalanan hidup seorang anak bernama Mason dari masa kanak-kanak hingga lulus SMA. Bukan ketekunan sutradara Richard Linklater saja yang teruji, namun menyaksikan kehidupan sehari-hari perkawinan sang ibu yang berkali-kali pecah dari mata seorang anak lelaki itu ditampilkan dengan realistik, bersahaja dan menyentuh.

Dengan film Boyhood kita merasakan; sementara dengan film Birdman kita menyaksikan sebuah karya seni.

Keduanya memiliki kekuataannya masing-masing, tetapi harus diakui film Boyhood akan lebih melekat di hati karena kisahnya lebih universal dan lebih mewakili setiap anak yang menyaksikan ibunya yang melalui berbagai perkawinan yang pecah; setiap isteri dan ibu yang senantiasa salah memilih pasangan dan mudah menyalah-nyalahkan diri karenanya; setiap lelaki yang dengan mudah memperlakukan isteri seperti kesetan kaki. Tak harus penonton Amerika saja, penonton di pojok manapun di dunia memiliki cerita seperti Boyhood, dan itulah sebabnya Linklater justru berhasil menciptakan dunia imajinasi yang terasa nyata.

Bagaimanapun, seperti saya katakan tadi, siapapun yang menang apakah Birdman, Boyhood atau bahkan The Grand Budapest Hotel, tahun ini para pemilih Academy nampaknya telah menggeser selera dan tradisi sebelumnya ke arah yang lebih unik, lebih berani, lebih dalam. Kali ini mereka memilih kekuatan imajinasi liar.

Leila S.Chudori


IKARUS DAN INARRITU

BIRDMAN
Or The Unexpected Virtue of Ignorance

Sutradara : Alejandro Gonzalez Inarritu 
Skenario :Alejandro González Iñárritu, Armando Bo , Nicolás Giacobone, Alexander Dinelari
Pemain : Michael Keaton,  Edward Norton,  Emma Stone, Naomi Watts, Zach Galifianakis

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

***

Jendela dibuka. Angin menerpa wajah. Sam mencari ayahnya yang barangkali saja menjatuhkan diri  dari ketinggian gedung itu. Tak ada. Perlahan mata Sam lantas menatap ke langit. Lalu dia tersenyum.

Pada saat itulah kita menyimpulkan:  Riggan Thomson melayang di udara seperti seorang Icarus. Bukan sekedar Birdman, burung buatan Hollywood yang belagak menjadi superhero, pahlawan ajaib dari komik yang membuatnya menjadi pujaan dunia puluhan tahun lalu. Di panggung teater itu, Thomson ingin menemukan dirinya kembali sebagai aktor, sebagai sutradara, sebagai seseorang yang mampu mengontrol nasibnya dan nasib masa depan karirnya sebagai seniman. Caranya? Riggan Thomson (Michael Keaton) mencoba mengangkat cerita pendek Raymond Carver What We Talk About When We Talk About Love  ke atas panggung Broadway. Bak seekor burung, Birdman yang sudah gundul kehabisan bulu sayap untuk terbang, Riggan mencoba meniupkan ruh ke dalam dirinya yang sudah dianggap sebagai aktor yang “tidak relevan, tidak penting” karena tidak memiliki halaman di Facebook maupun Twitter, demikian tuduh Sam (Emma Stone) kepada sang ayah.

Pilihannya untuk menjadi sutradara dan aktor dalam drama di Broadway ini adalah upayanya terbang seperti Ikarus. Riggan mengira, matahari yang panas yang bakal melelehkan sayapnya itu adalah kritikus teater yang sadistik seperti Tabitha Dickinson (Lindsay Duncan)  yang mengaku akan menghancurkan pertunjukan  itu tanpa menyaksikannya. Ternyata ‘matahari’ yang bisa melelehkan sayapnya adalah sebuah ‘suara’ yang terus-menerus mengejarnya.

Ide liar untuk mengangkat sebuah cerita tentang hari-hari menjelang pementasan sebuah drama ini diperoleh sekejap. Sutradara Alejandro González Iñárritu telah lelah menyutradarai film-film drama yang muram seperti Amores Perros (2000); 21 Grams (2003); Babel (2006) dan Biutiful (2010), sutradara asal meksiko itu ingin menampilkan drama komedi hitam.

Humor di dalam film ini tentu saja bukan seperti film komedi biasa; bahkan tak seperti komedi Woody Allen yang tangkas, melainkan humor yang terselip dengan subtil di antara kepahitan. Misalnya munculnya aktor Mike Shiner (Edward Norton),seorang aktor luar biasa yang memiliki ego besar hingga dia yang mengatur-atur adegan dan memanipulasi sutradara; atau adegan tempat tidur antara Mike dengan Lesley (Naomi Watts) yang cilakanya membuat Mike kepingin begituan dan membuat penonton teater ngakak karena dengan jelas bisa melihat jendulan di balik celananya. Tetapi humor Inarritu  tak segamblang itu. Sesekali humor itu terselip di antara dialog panjang, bahkan pertengkaran intelektual yang saling mengejek antar generasi (“saya tahu, untuk generasi kalian, yang penting bisa viral,” Riggan menyentak Sam, puterinya, bekas pecandu narkotika yang sedang mencoba hidup berjauhan dari racun itu.)

Film ini dibuat seolah-olah dengan satu rekaman panjang tanpa suntingan; padahal tentu saja  Inarritumembuat rekaman satu shot panjang untuk banyak adegan. One shot wander memang menjadi salah satu sidik jari Iñárritu, sehingga hal-hal yang kecil, yang tak bisa dilakukan dalam sebuah latihan, bisa tertanggap dengan satu rekaman panjang. Keseharian Riggan, kegelisahan dan jiwa yang bergolak terekam tajam ketika dia melalui lorong-lorong sempit dan gelap di balik panggung; juga saat dia meletakkan rambut palsu di atas kepala gundulnya dan mengokang senjata ke pelipisnya di atas panggung.

Serangkaian pemain dalam film hampir tak ada cacat: Michael Keaton, Emma Stone, Naomi Watts, Edward Norton, , Zach Galifianakis adalah serangkaian pemain yang faham kapan muncul sebagai kelompok atau monolog yang menggelikan. Di dalam film ini,mereka adalah aktor, bukan bintang film.

Tentu Inarritu,sengaja atau tidak, mengaburkan batas realita dan panggung teater. Adegan perkelahian, pertengkaran di atas dan di belakang panggung sama-sama teaterikal, sama-sama harus menjerit hingga bola mata nyaris menggelinding (tengok Emma Stone yang membentak-bentak ayahnya. Tapi memang dalam hidup, kita ternyata menyukai dramatisasi. Birdman yang meraih empat piala Oscar tahun ini,  termasuk Skenario, Sutradara dan Film Terbaik ini memang bukan sebuah film yang langsung bisa dinikmati dengan sekali tonton.  Menyaksikan film ini memberi perasaan  kita memasuki lorong gelap panjang tak berkesudahan, dan muncul keinginan untuk membebaskan diri seperti Ikarus, terbang ke udara mendekati sumber cahaya.

Leila S.Chudori


Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Mengenal Pemeran Moana Live-action Catherine Laga'aia

2 hari lalu

Catherine Laga'aia berperan sebagai Moana dalam film live-action Moana. Instagram.com/@disneystudios
Mengenal Pemeran Moana Live-action Catherine Laga'aia

Catherine Laga'aia terpilih sebagai pemeran utama film live-action Moana


Film Hanung Bramantyo yang Tayang Juni 2024

2 hari lalu

Sutradara Hanung Bramantyo di sela pemutaran film Tuhan, Izinkan Aku Berdosa di JAFF (1/12). Dok.istimewa.
Film Hanung Bramantyo yang Tayang Juni 2024

Hanung Bramantyo telah meluncurkan beberapa film pada 2024


Dibintangi Diane Kruger, Film Thriller Little Disasters Sudah Mulai Syuting

2 hari lalu

Aktris Diane Kruger menerima penghargaan Palme d'Or sebagai aktris terbaik, dalam perannya di film, In The Fade di Festival Film Cannes ke-70 di Cannes, Perancis, 28 Mei 2017. Dalam perannya, Kureger memerankan seorang perempuan yang kehilangan suami dan anak dalam serangan teror oleh kelompok neo-Nazi. REUTERS
Dibintangi Diane Kruger, Film Thriller Little Disasters Sudah Mulai Syuting

Film Little Disasters, adaptasi dari novel keempat karya Sarah Vaughan, telah memulai proses syuting


7 Film Horor Terseram Indonesia yang Jangan Ditonton Sendirian

4 hari lalu

Poster film Pengabdi Setan 2: Communion. Dok. Disney+ Hotstar
7 Film Horor Terseram Indonesia yang Jangan Ditonton Sendirian

Beberapa film horor terseram di Indonesia berikut ini sebaiknya jangan ditonton sendirian. Berikut rekomendasinya untuk Anda.


Film Little Disasters Dibintangi Diane Kruger dan Jo Joyner

4 hari lalu

Aktris Diane Kruger beraksi usai namanya disebut sebagai peraih penghargaan Palme d'Or sebagai aktris terbaik, dalam perannya di film, In The Fade saat berlangsungnya Festival Film Cannes ke-70 di Cannes, Perancis, 28 Mei 2017. REUTERS
Film Little Disasters Dibintangi Diane Kruger dan Jo Joyner

Diane Kruger dan Jo Joyner akan membintangi film thriller psikologis baru berjudul Little Disasters di Paramount+


Johnny Depp akan Bermain Film Baru

4 hari lalu

Johnny Depp saat menghadiri Festival Film Cannes 2023. Foto: Instagram/@festivaldecannes
Johnny Depp akan Bermain Film Baru

Sutradara Terry Gilliam menggarap film terbarunya The Carnival at the End of Days dan menjadikan Johnny Depp


Termasuk Film Anime Terlaris, The First Slam Dunk Tayang di Disney+ Hotstar

6 hari lalu

Film The First Slam Dunk. Dok. Disney+ Hotstar.
Termasuk Film Anime Terlaris, The First Slam Dunk Tayang di Disney+ Hotstar

Setelah tayang di bioskop, film The First Slam Dunk akhirnya sudah bisa disaksikan di Disney+ Hotstar.


Sinopsis dan Pemeran Film Romeo Ingkar Janji

7 hari lalu

Morgan Oey dan Valerie Thomas dalam film Romeo Ingkar Janji. Dok. Adhya Pictures/Creative Power Management
Sinopsis dan Pemeran Film Romeo Ingkar Janji

Film Romeo Ingkar Janji dibintangi oleh Morgan Oey dan Valerie Thomas akan tayang di bioskop pada 25 Juli 2024


Pemeran Paku Tanah Jawa, Masayu Anastasia hingga Wanda Hamidah

8 hari lalu

Poster film Paku Tanah Jawa. Foto: Istimewa.
Pemeran Paku Tanah Jawa, Masayu Anastasia hingga Wanda Hamidah

Film Paku Tanah Jawa telah tayang sejak 6 Juni 2024


Dibintangi Cillian Murphy, Ini Serba-serbi Peaky Blinders

9 hari lalu

Cillian Murphy berpose dengan piala penghargaan Best Actor atas perannya sebagai J. Robert Oppenheimer dalam film Oppenheimer, saat acara Academy Awards ke-96 di Hollywood, California, AS, 10 Maret 2024. Film Oppenheimer berhasil memenangkan tujuh piala, termasuk untuk kategori prestise seperti Best Picture, Best Director untuk Christopher Nolan, Best Actor untuk Cillian Murphy, dan Best Cinematography. REUTERS/Carlos Barria
Dibintangi Cillian Murphy, Ini Serba-serbi Peaky Blinders

Aktor Cillian Murphy akan berperan sebagai gangster Thomas Shelby dalam film Peaky Blinders