Cinta dalam Seorang Garin

Oleh :

Tempo.co

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Film Aach... Aku Jatuh Cinta yang diperankan oleh Pevita Pearce dan Chicco Jerikho

    Film Aach... Aku Jatuh Cinta yang diperankan oleh Pevita Pearce dan Chicco Jerikho

    TEMPO.CO, Jakarta- Sebuah film terbaru Garin Nugroho, yang sekali lagi bermain-main dengan tema cinta remaja. Penuh warna, banyak puisi dan rayu merayu.

    *** 

    Setiap kali sutradara Garin Nugroho berbicara cinta, dia merasa harus menggunakan puisi. Mungkin karena itulah puisi dianggap sebagai alat untuk menggerakkan hati perempuan. Film debut Garin Nugroho yang mengejutkan dunia perfilman Indonesia, yang di ambang kerontokan saat itu, film Cinta dalam Sepotong Roti (1991) menggunakan serangkaian puisi Sapardi Djoko Damono, yang tak hanya puitik melalui teks, tetapi juga melalui gambar.  Melalui film pertamanya itu, Garin memperlihatkan  sensualitas bisa lahir dengan adegan subtil dan puitis yang sekaligus berkisah tentang emosi para tokohnya.

    Dalam film terbarunya Ach...Aku Jatuh Cinta, Garin mencoba bermain-main dengan nostalgia. “Film cinta yang lebay (berlebihan-red),” demikian kata Garin Nugroho. Maka dengan judul yang  dibuat “remaja”, meski tak konsisten dengan ejaan antara “Aach” dan “jatuh cinta”, Garin kemudian mencoba menceburkan penonton pada suasana dagelan cinta remaja.

    Sejak dulu saya menganggap dua genre tersulit dalam film adalah komedi, karena urat lucu setiap orang sangat berbeda. Jika urat lucu Garin pada awal film ini belum tentu sinkron dengan urat lucu (sebagian) penonton, karena “toilet-joke” –alias humor yang melibatkan kotoran manusia secara visual—bukan humor yang menarik sama sekali. Bahwa Garin memulai menit-menit pertama dengan humor ini adalah sebuah keputusan yang fatal, karena daya tarik babak-babak berikutnya menjadi terlempar jauh ke sungai.

    Tapi demi Garin Nugroho, kita “black-out” adegan itu dari pikiran dan jiwa, dan memulai kenikmatan dari plot khas Romeo and Juliet yang dibuat “melayu”, Indonesia di tahun 1970-an dengan nama-nama seperti Rumi (Chicco Jerikho), putera pengusaha limun –minuman sari buah yang populer di tahun 1970-an—yang mengagumi penyair sufi Persia Jalaluddin Rumi. Lalu ada Yulia (Pevita Pearce), puteri dari perkawinan campur. Ayah lelaki Belanda, Ibu Jawa dan anak indo cantik dengan suara serak basah mendayu. Sejak kecil keduanya lebih sering bertengkar untuk persoalan remeh temeh. Rumi anak lelaki iseng yang tak tahu paham hatinya sendiri selain selalu jahil kepada perempuan yang disukainya: menggodanya, mencabut beha-nya, mencibirnya hanya karena dia mengenakan gincu. Perempuan itu, Yulia tentu saja cemberut, merengek, mendayu. Seluruh dunia tahu mereka saling menyukai. Hanya mereka saja yang tidak tahu, atau berpura-pura.

    Mungkin Garin mempunyai obsesi dengan film musikal sehingga tokoh-tokohnya selalu saja menyanyi atau menari. Sejauh ini, yang paling berhasil adalah film Opera Jawa yang pernah dipilih sebagai Film Pilihan Tempo tahun 2006.

    Dalam film ini, tentu saja Garin ingin jenaka. Rumi dan Yulia adalah perwakilan remaja tahun 1970an. Rumi mengenakan cutbray, berambut minyak dan berlagak seperti Elvis Melayu dia mengutip ayat-ayat Jalaluddin Rumi di atas tumpukan jerami tebu.  Lantas Yulia akan menjawab dengan airmata berlinang-linang: “ Rumi, kenapa kau selalu memperlakukan aku seperti iniiii?”

    Lebay? Tentu. Memang itu tujuan Garin. Ia ingin menampilkan bagaimana cinta dan asmara bisa sekaligus menjadi serangkaian kekonyolan yang sebetulnya terjadi pada kita semua –meski tak ingin kita akui. Airmata, saling mengutip puisi, saling jengkel diselingi oleh beberapa adegan tragis sekaligus lucu. Ada saat –saat Garin mengetukkan jari pada notasi yang tepat, misalnya adegan Ibu Yulia yang menjadi tukang jahit dan didatangi oleh lelaki –sang Ibu masih muda dan cantik—atau Ayah Yulia yang dengan enteng mengepak, meninggalkan isteri dengan kalimat yang kurang ajar: “zaman sudah berubah. It’s over now. Daaag...” lantas adegan-adegan sentimental saat sang Ibu berjualan setup jambu. Tapi ada pula saat Garin meletakkan semua penjelasan pada klimaks cerita (ibu Yulia yang berpanjang-panjang menceritakan latarbelakang perkawinannya dengan sang suami Belanda) atau Rumi di antara reruntuhan candi yang berpanjang-panjang menjelaskan mengapa dia tak kunjung berani menyatakan cinta. Pokoknya dari serangkaian gambar menarik—meski tak semua konsisten dengan setting 1970-an itu—tiba-tiba ada saat tokoh-tokohnya disuruh banyak berbicara.

    Bahwa Garin kemudian menggunakan beberapa adegan panggung dan teater di mana Rumi bersembunyi sebagai pembisik dialog, itu adalah kelebihan Garin yang selalu bisa mengaburkan batas realita dan imaji. Tetapi ketika  Garin mencoba memasukkan persoalan sosial politik , maka terasa para tokohnya dipaksakan untuk terjun ke dunia realita.

    Chicco Jerikho dan Pevita Pearce tampil pas. Yang problem adalah Ibu Yulia (Annisa Hertami) , betapapun dia mengenakan kebaya dan berkonde, tetap terlihat sama usianya dengan anaknya (Pevita Pearce).

    Tapi pelajaran terbaru penonton film Garin: saat ada cinta dalam Garin maka apa saja bisa terjadi dalam film-filmnya.  Sebagai penontonnya sejak film pertama Garin, saya merindukan karya-karyanya yang melibatkan persoalan sosial seperti Daun di Atas Bantal (1998) atau Rindu Kami PadaMu (2004), karena dalam film-film ini kekenesan Garin menguap. 

    Leila S.Chudori


    AACH...AKU JATUH CINTA

    Sutradara :
    Garin Nugroho

    Skenario : Garin Nugroho
    Pemain : Pevita Pearce, Chicco Jerikho
    Produksi : MVP Pictures




     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kue Bulan dalam Festival Tengah Musim Gugur atau Mooncake Festival

    Festival Tengah Musim Gugur disebut juga sebagai Festival Kue Bulan atau Mooncake Festival. Simak lima fakta unik tentang kue bulan...