Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Memasuki La La Land yang Fantastis

Oleh

image-gnews
Film Lala Land
Film Lala Land
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Film yang berhasil meraih tujuh piala Golden Globes. Sebuah film musikal yang menghidupkan kepercayaan pada cinta dan kerja keras

LA LA LAND
Sutradara    : Damien Chazelle
Skenario      : Damien Chazelle    
Pemain        : Emma Stone, Ryan Gosling

Untuk abad 21 ketika film sudah ditonton di telpon seluler, musik direkam dalam bentuk digital dan tak lagi dikurung bentuk vinyl dan mengirim pesan cukup dengan kata-kata yang diringkus dengan emoji, film musikal La La Land adalah sebuah mimpi masa lalu   di masa kini. Fantastis dan meledak. Lupakan dulu soal genre musikal (ingat, ini genre yang sangat sulit dan tidak selalu disukai karena  tak semua penonton bisa menerima adegan tokoh yang mengalami macet di tengah jalan dan mendadak menyanyi dan menari).  Yang jengkel dengan karakter film musikal bukan hanya generasi milenial, bahkan kritikus  film The New Yorker Anthony Lane pun menyadari betapa genre ini bukan sebuah pilihan populer.  

Itulah sebabnya sutradara Damien Chazelle mengucapkan terima kasih sedalamnya kepada pihak produser dan para investor yang akhirnya yakin betapa cerita dan genre yang dia  tawarkan akan ditonton. Film musikal selama ini lazimnya mengangkat pertunjukan Broadway ke film, sehingga investor merasa aman karena penonton sudah mengenal cerita dan musiknya (Les Miserables, Mamma Mia). Kalaupun tidak dari Broadway, film musikal juga memilih jalan  seperti film Across the Universe (Julie Taymor, 2008) yang membuat cerita berdasarkan lagu-lagu The Beatles.
   
Film La La Land adalah sebuah film musikal dengan cerita baru dan musik dan lagu yang diciptakan khusus untuk film ini. Tetapi begitu film ini disaksikan para kritikus dan masyarakat luas Amerika, yang terjadi adalah puja –puji dan keriangan. Film ini bukan saja diserbu penonton—yang bahkan menontonnya berkali-kali—tetapi juga diganjar tujuh piala Golden Globes tahun ini— memecahkan rekor sebagai peraih piala Golden Globes terbanyak dalam sejarah. Penonton (termasuk di Indonesia) bukan hanya langsung terjerat dan terpesona oleh film ini, bahkan banyak yang mengaku  sudah menyaksikannya berkali-kali.
   
Cerita film ini sederhana. Mia Dolan dan Sebastian Wilder adalah para artis pemula yang menjajal Los Angeles sebagai pusat industri hiburan. Mia (Emma Stone) rajin hadir dari satu audisi ke audisi lain sembari mencari duit di kedai kopi; sedangkan Sebastian (Ryan Gosling) pemain piano yang fanatik musik jazz, yang terpaksa mencari duit dengan bermain  lagu-lagu pop di restoran. Cita-cita Mia tentu saja menjadi aktris sedangkan mimpi Sebastian adalah memiliki sebuah jazz pub agar mereka yang datang untuk minum adalah penggemar jazz murni.
   
Film ini dimulai dengan adegan kemacetan khas Los Angeles yang kemudian diikuti dengan nomor musik pertama: nyanyi dan tari di jalanan dan di atas mobil dengan koreografi yang mengingatkan kita pada film musikal Fame (Alan Parker, 1980). Kamera kemudian menyorot tokoh Mia dan Sebastian yang pertama kali bertemu dalam kemacetan dan saling membentak dengan klakson. Pertemuan-pertemuan berikutnya mereka masih saling mengejek dan kita tahu pasangan ini akan menjadi pasangan sempurna. Bagi penonton yang sudah menyaksikan mereka dalam film Crazy Stupid Love (Glenn Ficarra, John Requa, 2011) dan Gangster Squad (Rubern Fleischer, 2013)  tentu saja sudah menyaksikan kedua pemain ini memang memiliki apa yang disebut ‘onscreen chemistry’ , kecocokan antara dua pemain di layar yang terasa alamiah.
       
Lantas kita bukan hanya sekedar terpesona dengan lagu-lagu City of Stars, A Lovely Night dan Planetarium yang musik dan  visualnya adalah alusi terhadap film-film klasik Hollywood seperti Singin in the Rain.  Kita merasa bagian dari fantasi itu: bernyanyi dan bersiul seperti mereka. Apalagi justru karena para pemainnya bukan penyanyi profesional, maka justru peran mereka sebagai seniman pemula yang berambisi tinggi itu menjadi sangat pas . Adegan tokoh Mia dan Sebastian berdansa walts di planetarium hingga melayang di antara bintang adalah adegan fantastik lainnya yang bukan sekedar mengejar visual cantik tetapi sekaligus sebuah optimalisasi sinematik genre musikal. Kita menerimanya sebagai  realita musikal dan realita Mia dan Sebastian yang tengah jatuh cinta dan merasa melayang di awan.
    
Segalanya yang berwarna dan menggairahkan itu tentu harus terhadang. Pasangan kita bertengkar hebat. Tapi kita  sebagai penonton yang terlanjur jatuh sayang pada pasangan ini tetap ngotot bahwa Mia dan Sebastian adalah pasangan klop. Akhir film ini , menurut saya adalah sebuah belokan cerita luar biasa yang hanya bisa dilakukan oleh sebuah film (bukan pertunjukan teater) dan dengan genre musikal. Adegan akhir inilah yang membuat kita yakin bahwa sutradara Damien Chazelle yang usianya baru 31 tahun itu adalah anak ajaib yang brilian. Dia cerdas dan paham bagaimana cara memaksimalkan medium sinema. Lagu terakhir “Audition” yang dinyanyikan Emma Stone adalah lagu dengan lirik: Here's to the ones who dream/ Foolish, as they may seem/ Here's to the hearts that ache/ Here's to the mess we make… adalah inti dari film ini. Mimpi dan ambisi apapun, meski terasa konyol karena sebegitu tingginya, harus dikejar dan diwujudkan.
   
Mia dalam lagu ini juga bercerita tentang bibiknya yang memberikan inspirasi untuk ke dunia seni peran. Dan dia mengutip sang bibik :” A bit of madness is key/ to give us to color to see” yang artinya “Kunci (sukses) adalah sedikit kegilaan, untuk memberikan warna”. Film yang penuh dengan keriaan, kegembiraan, sekaligus kepedihan ini adalah satu dari sedikit film yang ingin kita tonton berulang-ulang, karena kita ingin mengalami “kegilaan” itu sedikit saja, untuk memberi warna dalam hidup kita.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Leila S.Chudori

                          
  

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Dibintangi Austin Butler, Ini Sinopsis dan Pemeran The Bikeriders

4 jam lalu

Austin Butler mencium penghargaan Best Actor dalam Drama Motion Picture untuk film Elvis di ajang Golden Globe Awards Ke-80 di Beverly Hills, California, Amerika Serikat, 10 Januari 2023. REUTERS/Mario Anzuoni
Dibintangi Austin Butler, Ini Sinopsis dan Pemeran The Bikeriders

Film The Bikeriders dibintangi Tom Hardy, Austin Butler, dan Jodie Comer


Matthew McConaughey Ungkap Alasan Hiatus Hingga Ingin Jadi Guru

6 jam lalu

Matthew McConaughey. Instagram
Matthew McConaughey Ungkap Alasan Hiatus Hingga Ingin Jadi Guru

Matthew McConaughey memiliki alasan khusus saat rehat dari dunia akting selama dua tahun.


Profil Jung Yong Hwa CNBLUE Pemeran Film Favorite Restaurant

14 jam lalu

Jung Yong Hwa. Instagram.com/@jyheffec0622
Profil Jung Yong Hwa CNBLUE Pemeran Film Favorite Restaurant

Jung Yong Hwa anggota CNBLUE akan membintangi film Favorite Restaurant. Proses produksi film tersebut sudah mulai dilakukan dan akan dirilis pada 2025


Jung Yong Hwa CNBLUE Bintangi Film Favorite Restaurant Tayang 2025

2 hari lalu

Jung Yong Hwa. Instagram.com/@jyheffec0622
Jung Yong Hwa CNBLUE Bintangi Film Favorite Restaurant Tayang 2025

Jung Yong Hwa akan kembali membintangi film, setelah film yang terakhir dibintangi pada tahun 2017


Rekomendasi Film Keluarga Indonesia untuk Menemani Libur Idul Adha

3 hari lalu

Film Eyang Ti yang dibintangi Beby Tsabina dan Widyawati. Dok. Vidio
Rekomendasi Film Keluarga Indonesia untuk Menemani Libur Idul Adha

Rekomendasi film keluarga Indonesia yang cocok untuk dinikmati saat momen libur Idul Adha.


Mengenal Pemeran Moana Live-action Catherine Laga'aia

6 hari lalu

Catherine Laga'aia berperan sebagai Moana dalam film live-action Moana. Instagram.com/@disneystudios
Mengenal Pemeran Moana Live-action Catherine Laga'aia

Catherine Laga'aia terpilih sebagai pemeran utama film live-action Moana


Film Hanung Bramantyo yang Tayang Juni 2024

6 hari lalu

Sutradara Hanung Bramantyo di sela pemutaran film Tuhan, Izinkan Aku Berdosa di JAFF (1/12). Dok.istimewa.
Film Hanung Bramantyo yang Tayang Juni 2024

Hanung Bramantyo telah meluncurkan beberapa film pada 2024


Dibintangi Diane Kruger, Film Thriller Little Disasters Sudah Mulai Syuting

6 hari lalu

Aktris Diane Kruger menerima penghargaan Palme d'Or sebagai aktris terbaik, dalam perannya di film, In The Fade di Festival Film Cannes ke-70 di Cannes, Perancis, 28 Mei 2017. Dalam perannya, Kureger memerankan seorang perempuan yang kehilangan suami dan anak dalam serangan teror oleh kelompok neo-Nazi. REUTERS
Dibintangi Diane Kruger, Film Thriller Little Disasters Sudah Mulai Syuting

Film Little Disasters, adaptasi dari novel keempat karya Sarah Vaughan, telah memulai proses syuting


7 Film Horor Terseram Indonesia yang Jangan Ditonton Sendirian

8 hari lalu

Poster film Pengabdi Setan 2: Communion. Dok. Disney+ Hotstar
7 Film Horor Terseram Indonesia yang Jangan Ditonton Sendirian

Beberapa film horor terseram di Indonesia berikut ini sebaiknya jangan ditonton sendirian. Berikut rekomendasinya untuk Anda.


Film Little Disasters Dibintangi Diane Kruger dan Jo Joyner

8 hari lalu

Aktris Diane Kruger beraksi usai namanya disebut sebagai peraih penghargaan Palme d'Or sebagai aktris terbaik, dalam perannya di film, In The Fade saat berlangsungnya Festival Film Cannes ke-70 di Cannes, Perancis, 28 Mei 2017. REUTERS
Film Little Disasters Dibintangi Diane Kruger dan Jo Joyner

Diane Kruger dan Jo Joyner akan membintangi film thriller psikologis baru berjudul Little Disasters di Paramount+